Apa itu atherosclerosis BCA?

Lesi aterosklerotik dari arteri brakiosefalika adalah salah satu penyakit yang paling umum. Pada usia 35, setiap lima orang menderita, dan pada usia 50, empat dari lima.

Arteri brakiosefalika dan fungsinya

Brachiocephalic arteries (BCA) adalah sistem arteri yang membentang beberapa cabang otak dan seluruh bagian kanan dari bahu korset.

Awal arteri diambil dari pembuluh utama - batang brachiocephalic, yang, pada gilirannya, menghubungkan aorta dan tiga arteri utama:

Arteri subklavia dan karotis membentuk sistem tertutup di dasar otak, yang disebut Lingkaran Willis.

Karena fakta bahwa suplai darah ke otak sepenuhnya disediakan oleh sistem arteri ini, setiap gangguan dalam aktivitas mereka penuh dengan komplikasi serius, misalnya, hipoksia otak akut, stroke hemoragik.

Aterosklerosis

Dalam keadaan normal, pembuluh dari jenis elastis dan otot-elastis, dengan lumen di penampang, memberikan aliran darah ke organ dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan organ.

Akibatnya, deposito kolesterol di dinding bagian dalam pembuluh darah, membentuk plak atheromatous. Di masa depan, plak tidak mudah untuk terus berada di dinding kapal, tetapi juga mulai tumbuh.

Jaringan ikat, membungkus endapan, tumbuh ke dinding pembuluh darah, menciptakan kerusakan pada jaringan vaskular, dan menutup lumen sampai pembuluh darah benar-benar tersumbat.

Jenis aterosklerosis

Patogenesis aterosklerosis arteri brakiosefalika memiliki dua pilihan untuk pengembangan:

  1. Atherosclerosis tidak memfosil.
  2. Stenosing atherosclerosis.
  3. Aterosklerosis difus

Dalam kasus pertama, kerusakan aterogenik tumbuh di sepanjang dinding pembuluh darah, menyebabkan perubahan destruktif (penebalan, pengapuran), tetapi tidak menghalangi lumen untuk aliran darah.

Pada kasus kedua, pertumbuhan terjadi dengan tumpang tindih lumen dan mengarah ke penghentian total aliran darah. Aterosklerosis difus bukan merupakan manifestasi dari bentuk yang paling parah dari penyakit, sebagai suatu peraturan, memiliki beberapa lesi.

Penyebab aterosklerosis

Pendapat paling umum tentang penyebab aterosklerosis adalah makan makanan berlemak. Pernyataan ini sebagian benar, karena kolesterol dalam makanan berlemak dapat berfungsi sebagai salah satu penyebab aterosklerosis.

Alasan utamanya adalah disfungsi permukaan bagian dalam dinding pembuluh (endothelium).

Disfungsi endotel mungkin memiliki asal yang berbeda:

  • akumulasi liprotein (LDL) yang berlebihan di dalam pembuluh darah;
  • disfungsi mekanisme pelindung permukaan bagian dalam dinding pembuluh darah;
  • kerusakan pada dinding pembuluh darah oleh leukosit (penyakit radang pada sistem vaskular);
  • cacat pembuluh darah bawaan;
  • kerusakan dinding pembuluh darah;
  • kerusakan pada dinding pembuluh darah dari sifat parasit (klamidia);
  • gangguan hormonal.

Mekanisme pembentukan plak aterosklerotik

Perkembangan atherosclerosis adalah proses kompleks dari interaksi lipoprotein dan leukosit.

Kolesterol terdiri dari:

  • low density lipoprotein (LDL);
  • lipoprotein dengan kepadatan sangat rendah (VLDL);
  • lipoprotein densitas tinggi (HDL).

Biasanya, permukaan bagian dalam arteri (endotelium) halus, dan kerusakan kecil mengarah pada pembentukan titik lipid di permukaan. Sifat aterogenik, yaitu, sifat untuk menutupi kerusakan permukaan endotelium, hanya memiliki LDL dan VLDL.

Dalam kondisi proses metabolisme yang normal dan aliran darah yang memuaskan di dalam tubuh, jaringan endotel dipulihkan dan tempat lipid kemudian ditolak.

HDL secara langsung terlibat dalam proses penolakan, kandungan tinggi yang secara signifikan mengurangi risiko aterosklerosis.

Dampak dari faktor negatif yang melanggar integritas endotelium (merokok, alkohol), membuat ketidakseimbangan dalam interaksi HDL dan LDL, yang terakhir memulai proses pembentukan plak. Peran besar dalam perkembangan aterosklerosis adalah kecepatan aliran darah. Terbukti bahwa semakin tinggi kecepatan, semakin rendah kemungkinan pembentukan plak aterosklerotik.

Faktor merangsang perkembangan aterosklerosis

Seperti disebutkan di atas, setiap kerusakan pada struktur endotelium, dapat menyebabkan perkembangan aterosklerosis.

Efek merusak pada endotel memiliki sejumlah faktor:

  1. merokok;
  2. hipertensi;
  3. diabetes mellitus;
  4. kelebihan berat badan;
  5. obat kontrasepsi;
  6. predisposisi genetik.

Tanda-tanda Aterosklerosis

Manifestasi pertama dari atherosclerosis dari BCA, sebagai suatu peraturan, adalah pusing, dimanifestasikan selama gerakan kepala tiba-tiba. Fenomena ini menunjukkan penurunan pasokan oksigen ke otak.

Tanda-tanda utama perkembangan atherosclerosis BCA adalah:

  • pusing;
  • tinnitus;
  • kurangnya koordinasi;
  • pelanggaran fungsi visual;
  • mati rasa pada anggota badan;
  • angina pektoris;
  • kehilangan kesadaran;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur;
  • kehilangan memori

Diagnosis aterosklerosis

Diagnosis aterosklerosis dilakukan, mulai dari manifestasi tanda-tanda perkembangannya. Sangat sering, perkembangan penyakit terjadi tanpa gejala dan gejala berat terjadi ketika penyumbatan pembuluh darah lebih dari 75%.

Diagnosis tepat waktu, mengidentifikasi fokus pembentukan aterosklerosis untuk menentukan strategi pengobatan lebih lanjut.

Metode diagnostik yang digunakan untuk mendeteksi aterosklerosis:

  • analisis kolesterol darah (LDL, HDL);
  • doplerography;
  • pemindaian dupleks dari pembuluh ekstremitas bawah;
  • pencitraan resonansi magnetik (MRI)

Pemeriksaan dengan metode dopplerografi ultrasound memungkinkan memvisualisasikan volume aliran darah, dan mengidentifikasi area dengan gangguan berdasarkan volume dan kecepatan.

Metode pemindaian dupleks (tripleks) memungkinkan untuk memperoleh informasi lebih rinci tentang keadaan sistem vaskular:

  • ketebalan dinding pembuluh;
  • besarnya lesi aterosklerotik;
  • kehadiran cacat bawaan dan diperoleh;
  • ukuran lumen pembuluh darah;
  • tingkat elastisitas dinding pembuluh darah;
  • kecepatan aliran darah;
  • aneurisma

Duplex scanning adalah metode yang paling umum digunakan, karena menggabungkan aksesibilitas, keamanan, dan informasi.

Pemeriksaan MRI memungkinkan untuk mendapatkan gambar tiga dimensi dari area yang terkena dan untuk mengidentifikasi patologi apa pun pada tahap awal.

Pengobatan aterosklerosis

Perawatan obat

Perawatan obat untuk aterosklerosis dirancang untuk mempertahankan keadaan pasien saat ini dan mencegah perkembangan penyakit lebih lanjut.
Terapi obat dilakukan dalam bidang-bidang berikut:

  1. Mengurangi kolesterol dalam darah, untuk mengurangi risiko pengembangan lebih lanjut aterosklerosis. Untuk tujuan ini, obat-obatan berikut digunakan:
    • statin;
    • vitamin PP (asam nikotinat);
    • zat yang mengandung lipoprotein densitas tinggi (HDL);
    • vitamin A, E
  2. Penggunaan vasodilator untuk meredakan gejala hipertensi dan mengurangi risiko stroke:
    • antihipertensi;
    • beta adreno blocker;
    • calcium channel blockers;
    • angioprotectors. Apa angioprotektor ini yang kita katakan di sini.

Obat-obatan memiliki efek vasodilatasi, meredakan vasospasme, memungkinkan, mengembalikan sebagian volume darah yang diperlukan.

  • Pencegahan pemeliharaan dinding pembuluh vaskular:
    • obat hipoglikemik;
    • Persiapan ATP;
    • Tiamin (Vitamin B1)

    Obat hipoglikemik, menjaga kadar normal glukosa, memperlambat proses kerusakan pada pembuluh yang rusak.

    Persiapan ATP dan tiamin berkontribusi pada proses regeneratif dan metabolisme dalam jaringan, mempertahankan nada dan elastisitas dinding pembuluh darah.

  • Mengurangi laju pembekuan darah:
    • agen antiplatelet;
    • antikoagulan

    Agen antiplatelet memiliki kemampuan untuk memblokir kemampuan trombosit untuk "menempel bersama", yang membantu mengurangi risiko stroke ketika bekuan darah robek atau ketika plak pecah.

    Antikoagulan berkontribusi pada normalisasi aliran darah melalui area masalah dengan mengurangi viskositasnya. Lebih banyak lagi tentang apa itu antikoagulan, baca di sini.

  • Intervensi bedah

    1. Melakukan operasi untuk menggantikan (prosthetics) situs penghancuran kapal.
    2. Operasi endovaskular (stenting).
    3. Angioplasty balon;
    4. Melakukan operasi terbuka untuk menghapus plak dan kemudian memperbaiki kapal.

    Stenirasi adalah yang paling traumatis dari semua metode intervensi bedah invasif di atas. Metode ini tidak memerlukan penggunaan anestesi, seluruh operasi pasien tetap sadar.

    Sebuah stent dipasang di lokasi oklusi pembuluh darah, yang mengembang, mendukung dinding pembuluh darah dan membuka kemungkinan untuk aliran darah normal. Terapkan stent dengan obat-obatan (stent semacam itu tidak memungkinkan plak untuk kembali terbentuk) tanpa obat.

    Angioplasti juga dilakukan secara endoskopi, tetapi tidak seperti operasi steniating, pembuluh direntangkan menggunakan balon yang dimasukkan ke dalam pembuluh, dan stent tidak dipasang.

    Hasil yang baik telah ditunjukkan oleh prosedur fisioterapi yang bertujuan untuk meningkatkan suplai oksigen ke darah. Misalnya, mandi oksigen atau radon.

    Pencegahan Aterosklerosis

    Pencegahan perkembangan aterosklerosis harus dipertimbangkan sebelum timbulnya gejala. Tetapi bahkan di hadapan penyakit yang didiagnosis, kepatuhan pada aturan tertentu akan berkontribusi pada tren positif dalam pengobatan.

    Untuk mencegah kebutuhan untuk mematuhi aturan tertentu:

    • mengamati pola tidur;
    • setiap hari melakukan latihan aerobik yang layak (berjalan, berenang);
    • tidak termasuk merokok;
    • berhenti minum alkohol;
    • batasi konsumsi lemak hewani;
    • pantau kadar gula darah (terutama untuk penderita diabetes);
    • Pada periode pascamenopause, wanita harus menggunakan terapi penggantian hormon untuk mencegah pengurangan kadar estrogen yang mencegah perkembangan aterosklerosis.

    Penerapan semua tindakan ini seharusnya tidak bersifat sementara, tetapi harus menjadi gaya hidup.

    Metode pengobatan tradisional

    Metode pengobatan tradisional digunakan untuk mengurangi gejala, tetapi mereka tidak akan membantu kemunduran dalam perkembangan penyakit.

    Penggunaan metode populer berikut ini akan membantu menstabilkan tekanan darah, mengurangi kolesterol dalam darah:

    • tingtur bawang putih (pada alkohol, pada air dengan lemon) - memiliki sifat penurun kolesterol dan antioksidan yang diucapkan;
    • rebusan ramuan alfalfa - juga membantu mengurangi kolesterol;
    • Dogrose tincture (dalam alkohol) - memiliki sifat penurun kolesterol dan tonik.

    Hirudotherapy (terapi lintah) juga memiliki efek positif:

    • menormalkan tekanan;
    • mengurangi pembekuan darah

    Untuk pengobatan atherosclerosis, BCA membutuhkan pendekatan terpadu. Bahkan operasi membutuhkan perubahan gaya hidup, diet dan pembatasan sesuai dengan diagnosis.

    Aterosklerosis BCA, apa itu? Pengobatan bentuk stenosis dan non-stenosis

    Istilah "atherosclerosis" adalah tangan pertama yang dikenal oleh 40% populasi dunia di atas 55 tahun. Sindrom ini ditandai dengan progresif dan terkait dengan pembentukan plak kolesterol pada permukaan bagian dalam pembuluh, yang secara signifikan merusak aliran darah. Proses patologis dapat dilokalisasi di berbagai bagian tempat tidur vaskular, tetapi lesi aterosklerotik dari arteri brakiosefalika sering ditemukan. Dalam ulasan kami, kami melihat fitur karakteristik atherosclerosis BCA: apa itu, mengapa itu berkembang, bagaimana sindrom tersebut memanifestasikan dirinya, didiagnosis dan diobati.

    Sebelum mencari tahu apa itu atherosclerosis dari BCA, dan apa gejala penyakit ini, penting untuk memahami anatomi sistem vaskular tubuh manusia.

    Batang brachiocephalic adalah pembuluh arteri utama yang menyediakan suplai darah ke tubuh bagian atas dan otak. Ini berangkat dari aorta dan dibagi menjadi tiga arteri yang memasok wilayah kepala dan leher ke kanan:

    • kanan (lat. dextra) mengantuk;
    • vertebral kanan;
    • subklavia kanan (bronkial aksesori).

    Perhatikan! Arteri-arteri kiri yang sama memulai secara langsung dari lengkungan aorta.

    Diameter besar dan lokasi "strategis" dari batang brachiocephalic membuat lesi aterosklerosisnya sangat berbahaya: bahkan sedikit penyempitan lumen arteri ini menyebabkan gangguan sirkulasi darah di jaringan otak.

    Penyebab dan faktor risiko untuk aterosklerosis

    Pembentukan plak kolesterol adalah proses yang kompleks dan multi-langkah, yang dipengaruhi oleh berbagai faktor.

    Dalam perkembangan aterosklerosis dari arteri brakiosefalika memainkan peran:

    • predisposisi genetik dan kelainan genetik (dislipidemia familial);
    • kebiasaan buruk (merokok, minum);
    • penyakit hati kronis yang menyebabkan gangguan metabolisme lipid, khususnya kolesterol;
    • hipertensi arteri;
    • gangguan endokrin pada diabetes mellitus, sindrom metabolik;
    • kesalahan dalam diet, kelebihan lemak hewani di dalam tubuh;
    • gaya hidup kurang gerak dan hypodynamia;
    • sering stres.

    Terbukti bahwa seiring bertambahnya usia, risiko berkembangnya gangguan metabolisme meningkat. Oleh karena itu, tanda-tanda lesi aterosklerotik dari arteri brakiosefalika lebih sering muncul pada orang yang lebih tua dari 55 tahun.

    Patogenesis penyakit

    Jadi, apa itu aterosklerosis arteri brakiosefalika, dan mekanisme perkembangan patogenetik apa yang mereka miliki? Aterosklerosis biasanya disebut penyakit sistemik yang terkait dengan gangguan metabolisme lipid (lemak) di dalam tubuh.

    Lemak - sumber utama energi untuk manusia. Selain itu, mereka melakukan sejumlah fungsi penting - struktural, sintetis, metabolik, dan homeostatik.

    Kolesterol adalah senyawa mirip lemak yang struktur kimianya adalah alkohol lipofilik. Secara total, jumlahnya di semua organ dan jaringan adalah 200-300 g, dan kebutuhan harian untuk zat ini tidak lebih dari 250 μg.

    Lebih dari 70% kolesterol diproduksi oleh tubuh secara independen: jenis zat ini disebut endogen dan disintesis dalam sel hati dan kelenjar adrenal. 20-30% dari senyawa datang dalam komposisi makanan lemak hewani.

    Di antara fungsi-fungsi emit kolesterol:

    • plastik (bagian dari dinding sel, membuatnya lebih elastis dan tahan lama);
    • pelindung (menghalangi penetrasi ke dalam sitoplasma sel dari beberapa zat beracun dan racun hemolitik);
    • sintetik (terlibat dalam sintesis hormon steroid dan vitamin D);
    • pencernaan (menjadi bagian dari empedu, terlibat dalam pencernaan makanan di usus).

    Karena substansi praktis tidak larut dalam media cair, dalam komposisi darah itu diangkut oleh protein transportasi khusus. Kompleks bagian lemak dan protein menerima nama lipoprotein. Tergantung pada struktur kimia dan fungsi yang dilakukan, beberapa fraksi kolesterol dilakukan, tetapi lipoprotein densitas rendah dan tinggi adalah yang paling menarik untuk mempelajari patogenesis atherosclerosis dari BCA.

    LDL (kepadatan rendah) - besar, kaya kolesterol dan asam lemak jenuh. Tugas utama mereka adalah mengangkut lemak dari tempat sintesis (hati atau kelenjar adrenal) ke jaringan perifer. Senyawa seperti itu sering "kehilangan" molekul kolesterol, yang kemudian menempel di dinding bagian dalam pembuluh darah dan, di hadapan faktor risiko, menjadi dasar bagi plak kolesterol di masa depan.

    HDL (kepadatan tinggi) - berdiameter kecil dan sangat cepat. Mereka mengangkut limbah kolesterol dari organ dan jaringan kembali ke hati untuk pembentukan asam empedu lebih lanjut dan pembuangannya dari tubuh dengan cara alami. LDL mampu mengumpulkan "lupa" di dinding kolesterol, sehingga menjadi faktor kuat dalam pencegahan pembentukan plak kolesterol.

    Dengan demikian, salah satu poin utama dalam patogenesis lesi aterosklerotik BCC adalah ketidakseimbangan antara kandungan fraksi kolesterol: peningkatan konsentrasi LDL dan penurunan HDL.

    Selain itu, penyakit berkembang dengan:

    • peningkatan kolesterol total;
    • kerusakan mikro mempengaruhi dinding vaskular.

    Perhatikan! Kandungan kolesterol normal dalam darah perifer adalah 3,2-2,2 mmol / l.

    Plak aterosklerotik dalam formasi mereka melewati beberapa tahap yang berurutan, di mana endapan substansi seperti lemak saling tumpang tindih, bertunas dengan jaringan ikat dan menjadi lebih kuat dengan kalsifikasi. Semua ini mengarah pada fakta bahwa plak matang secara signifikan mempersempit lumen arteri yang terkena.

    Aterosklerosis adalah fenomena sistemik: plak kolesterol dapat terbentuk di dinding bagian dalam pembuluh arteri. Terutama berbahaya adalah lesi pembuluh darah yang memberi makan otak dan otot jantung, serta pengendapan molekul lemak di intima pembuluh besar (aorta, termasuk pada tingkat busur dan di lokasi bifurkasi, serta di seluruh departemen BCA).

    Munculnya pasien dengan tanda-tanda aterosklerosis arteri brakiosefalika membutuhkan perhatian khusus dari dokter yang hadir. Bahkan gangguan sirkulasi kecil dapat menyebabkan hipoksia serius di jaringan otak yang membutuhkan pasokan oksigen dan nutrisi secara teratur.

    Alam memiliki beberapa sumber nutrisi untuk belahan otak:

    • arteri karotis komunis (OCA);
    • arteri brakiosefalika (arteri karotid kanan + arteri subklavia kanan);
    • cabang dari arteri subklavia kiri.

    Tampaknya ada begitu banyak pembuluh makanan, mengapa aterosklerosis stenosis atau non-stenosis dari arteri karotis dan BCA merupakan penyakit kardiovaskular yang umum? Intinya adalah dalam fitur suplai darah ke sistem saraf.

    Pembuluh di atas membentuk lingkaran tertutup Veliziyev atas dasar otak, yang secara hemodinamik memastikan distribusi seragam darah dan nutrisi jaringan otak. Oleh karena itu, plak dari setiap departemen pembuluh darah menyebabkan restrukturisasi suplai darah dan hipoksia yang signifikan. Kehadiran cabang dalam struktur BCA merupakan faktor risiko tambahan untuk aterosklerosis.

    Klasifikasi

    Aterosklerosis dari pembuluh brakiosefalika diklasifikasikan:

    • dengan lesi primer dari arteri karotis;
    • dengan lesi primer dari arteri vertebralis;
    • dengan lesi dominan arteri subklavia;

    Stenosing atherosclerosis dari BCA ditandai dengan pengendapan kolesterol pada dinding bagian dalam pembuluh dalam bentuk tuberkel transversa. Seiring waktu, mereka sedikit meningkat dalam ukuran dan benar-benar dapat memblokir lumen arteri (melenyapkan aterosklerosis).

    Atherosclerosis non-sterosis pada arteri brakiosefalika ditandai dengan pengaturan plak kolesterol membujur dan disertai dengan penurunan aliran darah, tetapi bukan pelanggaran lengkapnya.

    Serta aterosklerosis non-stenosis arteri ekstremitas bawah, lesi vaskular dari BCA dengan plak longitudinal memiliki prognosis yang lebih menguntungkan bagi pasien dan lebih bisa menerima terapi konservatif.

    Gambaran klinis

    "Kebohongan" penyakit ini terletak pada tidak adanya manifestasi klinis yang panjang. Perubahan awal tidak memperhatikan diri mereka sendiri, dan seringkali pasien sudah pergi ke dokter dengan gangguan sirkulasi yang jelas di otak.

    Atherosklerosis non-berat pada arteri brakiosefalika ekstrakranial memiliki arah progresif lambat dan progresif. Pada akhirnya, biasanya menyebabkan encephalopathy dyscirculatory dan demensia vaskular pada pasien usia lanjut. Aterosklerosis dari bagian ekstrasranial dari arteri brakiosefalika dengan stenosis lebih mungkin untuk mengembangkan komplikasi vaskular akut - stroke otak dan serangan iskemik transien.

    Ciri khas dari atherosclerosis non-stenosis:

    • pusing, yang sebagian besar terjadi setelah pengerahan tenaga, dengan belokan tajam di kepala, perubahan posisi tubuh;
    • tinnitus;
    • sakit kepala;
    • kerusakan penglihatan atau pendengaran yang progresif;
    • gangguan memori, perhatian, dan fungsi kognitif (kognitif) lainnya;
    • perasaan mati rasa di tangan kanan dengan sedikit getaran jari.

    Dengan kekalahan divisi ekstrakranial, sirkulasi serebral juga terjadi. Ini karena fitur anatomi Lingkaran Velizian. Salah satu gejala atherosclerosis pertama dari daerah ekstrakranial adalah pusing dan sakit kepala.

    Meskipun perjalanan yang kronis, penyakit berkembang, dan berubah menjadi aterosklerosis otak dan pembuluh leher dengan stenosis. Penelitiannya saat ini berkaitan dengan tahap kedua gangguan metabolisme.

    Perhatikan! Stenosing atherosclerosis dari arteri ekstrakranial ditandai dengan penyempitan lumen dari vaskular bed sebesar 50% atau lebih.

    Stenosing atherosclerosis memiliki perjalanan yang lebih ganas. Hal ini dimanifestasikan oleh serangan pusing dan sakit kepala yang parah, dan mereka dapat terjadi ketika perubahan mendadak dalam posisi tubuh dan kepala miring, dan saat istirahat. Mungkin pendengaran sementara dan gangguan penglihatan, tinnitus, berkedip lalat di depan matanya.

    Pada pasien dengan atherosclerosis stenosis pada pembuluh leher dan kepala, risiko komplikasi meningkat - serangan iskemik transien dan stroke pada tipe iskemik. Mereka berbeda dalam perjalanan akut: gambaran klinis yang dikembangkan terbentuk dalam beberapa jam.

    Gejala-gejala serebral khas stroke meliputi:

    • sakit kepala yang tak tertahankan, disertai mual dan muntah, tidak membawa bantuan;
    • pusing;
    • kram, nyeri di bola mata;
    • kemungkinan gangguan kesadaran - pingsan, kantuk atau agitasi abnormal;
    • jarang - aktivitas kejang;
    • tanda-tanda fungsi abnormal NS otonom (berkeringat, takikardia, merasa panas, mulut kering).

    Tergantung pada lokalisasi situs nekrosis di jaringan otak, tanda-tanda fokus mungkin berbeda. Lebih umum:

    • gangguan gerak (paresis dan kelumpuhan, sering unilateral);
    • pelanggaran lingkup sensitif;
    • gangguan koordinasi gerak;
    • kehilangan pendengaran atau penglihatan;
    • gangguan bicara dan kognitif.

    Prinsip diagnosis

    Selain metode pemeriksaan klinis dan laboratorium standar, tes instrumental adalah yang paling penting dalam diagnosis aterosklerosis pada arteri brakiosefalika:

    • USG Doppler;
    • pemindaian tripleks arteri;
    • angiografi menggunakan zat radiopak;
    • Tuan angiografi (tidak kontras).

    Metode diagnostik ultrasound berdasarkan aksi radiasi ultrasound aman, terkait dengan ketidaknyamanan minimal untuk pasien dan lebih murah. Angiografi tradisional lebih informatif, tetapi membawa beban radiasi tertentu, dan metode MR-angiografi yang modern dan efektif relatif murah.

    Sebelum mengobati penyakit, penting untuk menentukan lokalisasi preferensial, sifat dan keparahan lesi aterosklerotik dari vaskular tempat tidur.

    Pendekatan pengobatan topikal

    Untuk menghilangkan aterosklerosis arteri brakiosefalika, perawatan harus komprehensif dan disesuaikan untuk setiap pasien secara individual.

    Pertama-tama, pasien dianjurkan untuk memperhatikan gaya hidup dan diet: lebih sering mereka adalah faktor risiko utama untuk perkembangan gangguan metabolisme lemak dalam tubuh. Ini penting:

    1. Berhentilah merokok dan minum alkohol.
    2. Cobalah untuk bergerak lebih banyak, untuk meningkatkan jumlah aktivitas fisik dengan mengorbankan beban rumah tangga biasa atau berkoordinasi dengan dokter olahraga (misalnya, berenang, yoga, callanetik, body flex). Kelas terapi fisik adalah mungkin.
    3. Minimalkan stres dan pengalaman psiko-emosional dalam hidup Anda.
    4. Secara teratur menjalani pemeriksaan, menerima perawatan tepat waktu untuk penyakit akut atau kronis.
    5. Batasi dalam diet makanan yang kaya lemak hewani - lemak, daging berlemak, otak, ginjal, hati, susu dan produk susu (mentega, keju keras).
    6. Secara teratur mengkonsumsi cukup banyak sayuran dan buah-buahan, serta sumber makanan omega-3 - ikan laut, minyak sayur berkualitas tinggi, kacang-kacangan.
    7. Ikuti rezim minum.

    Perawatan obat atherosclerosis BCA didasarkan pada resep:

    • agen hipolidemik (statin, fibrat, sekuestran asam empedu);
    • agen antiplatelet (Cardiomagnyl, Tromboc-Ass);
    • obat vaskular (Vinpocetin, Cavinton, Actovegin).

    Steroziruyuschaya berupa penyakit, disertai dengan gangguan peredaran darah yang parah di jaringan otak, mungkin memerlukan perawatan bedah. Menurut indikasi, stenosis, shunting atau perbaikan prostetik dari arteri yang terkena dilakukan.

    Perawatan dengan obat tradisional (bawang putih, lemon, teh herbal) hanya dapat digunakan sebagai suplemen untuk terapi standar. Sebelum menggunakan resep untuk pengobatan alternatif, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda.

    Aterosklerosis pada batang brachiocephalic, gejala dan pengobatan yang telah kami periksa di atas, adalah penyakit serius yang memerlukan perhatian yang teliti dari dokter dan pasien itu sendiri. Berulang-ulang pusing dan sakit kepala adalah "lonceng" pertama yang seharusnya membuat seseorang pergi ke dokter. Semakin cepat diagnosis dibuat dan perawatan dimulai, semakin tinggi kemungkinan pasien untuk menghindari komplikasi serius dan mendekati pemulihan lengkap.

    Lesi aterosklerotik dari arteri brakiosefalika apa itu

    Otak bertanggung jawab untuk semua proses kehidupan tubuh manusia. Fungsi normal tubuh memastikan sirkulasi darah yang tepat. Jika arteri yang memasok aliran darah rusak, pelanggaran serius pada fungsi otak berkembang. Kondisi yang paling berbahaya adalah aterosklerosis arteri brakiosefalika (BCA), yang mengancam kesehatan dan kehidupan pasien.

    Aterosklerosis BCA: apa itu, jenis patologi

    Aterosklerosis arteri brakiosefalika adalah penyempitan dan penyempitan endapan kolesterol dari pembuluh yang mengangkut darah ke otak. Penyakit ini berbeda dari aterosklerosis biasa karena suplai darah dalam pembuluh darah terbesar memburuk, memberikan oksigen dan zat yang berguna ke organ manusia yang penting - otak. Kekalahannya menyebabkan komplikasi serius, yang paling berbahaya adalah stroke.

    Arteri brakiosefalika bertanggung jawab untuk sirkulasi darah di otak. Dengan hilangnya elastisitas, penyempitan lumen, pembentukan plak kolesterol di dinding aliran darah rusak, menyebabkan kelaparan oksigen. Otak, tidak seperti organ lain, sulit untuk mentoleransi keadaan seperti itu. Kerusakan jaringan iskemik terjadi dengan konsekuensi serius.

    Aterosklerosis dari BCA terjadi dalam dua bentuk utama:

    • stenotik - plak mencakup lebih dari setengah rongga pembuluh darah, yang menyebabkan stenosis arteri berat dengan obstruksi berikutnya, kondisi ini mengancam nyawa dan membutuhkan perhatian medis yang mendesak;
    • nonstenose - plak tumbuh sepanjang arteri, menyebabkan sedikit penyempitan lumen, obstruksi komplit dalam kasus ini jarang terjadi.

    Aterosklerosis dari BCA adalah salah satu patologi vaskular yang paling parah.

    Terlepas dari jenis patologi, terapi kompleks diperlukan, termasuk metode konservatif dan bedah. Pengobatan sendiri atau keterlambatan dalam membantu dapat mengorbankan jiwa seseorang.

    Penyebab utama aterosklerosis arteri brakiosefalika

    Aterosklerosis tidak terjadi dalam satu hari, ia berkembang selama bertahun-tahun, menyebabkan lesi vaskular bertahap dan disfungsi sirkulasi. Satu-satunya penyebab penyakit itu tidak ada.

    Tetapi ada beberapa faktor yang memprovokasi dan mempercepat perkembangannya:

    • diet yang tidak tepat dan tidak seimbang dengan kelebihan lemak, yang meningkatkan kadar kolesterol;
    • gaya hidup menetap, memprovokasi stagnasi dalam sistem peredaran darah dan gangguan metabolisme;
    • kebiasaan buruk, terutama merokok tembakau, mengurangi elastisitas pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah;
    • kelebihan berat badan, mengerahkan beban yang kuat pada seluruh tubuh;
    • hipertensi arteri dengan lompatan tekanan darah konstan;
    • penyakit imun dan endokrin, termasuk diabetes;
    • gangguan hormonal persisten dan terapi hormon bersamaan, penebalan darah;
    • predisposisi bawaan untuk perubahan aterosklerotik.

    Semua faktor buruk ini dapat menyebabkan atherosclerosis dari BCA, yang setelah 40-50 tahun memanifestasikan dirinya dengan gejala yang tidak menyenangkan dan penurunan kesehatan.

    Arteri brakiosefalika adalah kumpulan pembuluh yang memberi makan otak

    Tanda dan gejala pertama penyakit

    Aterosklerosis dari daerah ekstrakranial arteri brakiosefalika berbahaya karena dapat asimptomatik sepenuhnya untuk waktu yang lama. Dan hanya dengan akumulasi deposit kolesterol yang signifikan dan gangguan suplai darah ke otak, gejala pertama yang tidak menyenangkan muncul.

    Alarm adalah:

    • pusing konstan, terutama ketika tiba-tiba mengubah posisi tubuh;
    • gangguan koordinasi gerak;
    • sakit kepala yang tidak masuk akal;
    • gangguan memori, penurunan konsentrasi;
    • keadaan pra-sadar;
    • merasa dingin di lengan dan kaki, terlepas dari suhu kamar;
    • kebisingan dan tinnitus, "terbang" di depan mata;
    • kelelahan parah, kinerja rendah;
    • keadaan emosi yang buruk dengan manifestasi depresif.

    Gejalanya cukup tidak spesifik, tetapi mereka harus waspada dan berfungsi sebagai alasan untuk mencari perhatian medis. Bahkan penampilan yang jarang dari setidaknya satu gejala yang terdaftar membutuhkan perhatian yang meningkat. Setiap hari yang hilang meningkatkan risiko mengembangkan proses ireversibel di otak dalam bentuk stroke iskemik atau ensefalopati.

    Sayangnya, pada tahap awal, penyakit ini tidak memiliki gejala yang jelas yang dapat mendorong pasien untuk segera mengunjungi dokter.

    Metode untuk diagnosis aterosklerosis

    Pada tahap awal mengobati aterosklerosis arteri brakiosefalika jauh lebih mudah daripada dalam kasus-kasus canggih dan rumit. Karena perjalanan penyakit yang tidak bergejala, sangat penting untuk melakukan diagnosis tepat waktu dan mengidentifikasi penyakit sesegera mungkin. Untuk melakukan ini, Anda harus secara teratur menjalani pemeriksaan lengkap dan segera berkonsultasi dengan dokter pada tanda-tanda pertama indisposisi.

    Metode modern memungkinkan diagnosis lengkap keadaan pembuluh darah dengan definisi diagnosis dan kemungkinan komplikasi 100%.

    Cara yang paling informatif, yang diangkat dalam banyak kasus oleh ahli saraf, adalah:

    • duplex ultrasound scanning (dopplerography) adalah metode diagnostik yang benar-benar aman yang memungkinkan untuk menentukan struktur anatomi, perubahan struktural dan tingkat gangguan aliran darah di arteri brakiosefalika;
    • angiografi resonansi magnetik - dirancang untuk studi yang lebih rinci tentang pembuluh darah, menentukan luas dan lokalisasi perubahan aterosklerotik, pemilihan metode pengobatan yang sesuai, dilakukan dengan pengenalan agen kontras dan tanpa itu;
    • multispiral computed tomography (CT dengan kontras) - Metode X-ray dengan gambar tiga dimensi dari area patologis, bagian berlapis pembuluh darah memungkinkan untuk memperoleh informasi rinci tentang arteri, tetapi tidak menentukan sifat aliran darah;
    • X-ray contrast angiography - jarang dilakukan karena kemungkinan alergi terhadap kontras, hal ini ditentukan terutama pada kasus-kasus klinis yang sulit yang memerlukan intervensi bedah.

    Untuk tanda-tanda aterosklerosis arteri brakiosefalika, pasien diresepkan sejumlah prosedur diagnostik dimana dokter dapat menilai tahap dan keparahan patologi.

    Metode yang tercantum aman dan praktis tidak menimbulkan rasa sakit. Penelitian menuntut persiapan minimum, dilakukan dengan cepat dalam kondisi rawat jalan. Jenis diagnosis ditentukan oleh dokter yang hadir atas dasar keluhan dan gejala penyakit. Seringkali, semuanya terbatas pada USG, jika perlu, penelitian tambahan dan tes klinis ditunjuk.

    Pengobatan aterosklerosis dari arteri brakiosefalika

    Terapi atherosclerosis BCA sepenuhnya tergantung pada jenis patologi, tahap perkembangannya dan komplikasi yang terkait. Peran penting dimainkan oleh usia pasien dan adanya penyakit kronis lainnya, termasuk sistem kardiovaskular. Hanya spesialis yang dapat memilih perawatan yang memadai, pengobatan sendiri dengan diagnosis semacam itu sangat dilarang.

    Metode terapi yang mungkin dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama:

    • Pengobatan konservatif dengan obat-obatan khusus dilakukan pada tahap awal penyakit, serta dengan gangguan sirkulasi kecil. Skema ini mungkin termasuk agen vaskular (Kavinton, Actovegin), statin (Simvastatin, Lovastatin), antihipertensi (Captopril, Anaprilin), neuroprotectives (Piracetam, Pikalilon), antikoagulan ("Heparin", "Warfarin"), vitamin kompleks.
    • Intervensi bedah diindikasikan untuk atherosclerosis konstriktif dengan risiko trombosis dan stroke. Metode minimal invasif digunakan, serta operasi skala penuh. Angioplasty, stenting, endarterectomy, dan shunting paling sering dilakukan.

    Gejala dan pengobatan patologi secara langsung tergantung pada tingkat perkembangan penyakit

    • Metode tradisional digunakan hanya sebagai patologi preventif atau sebagai terapi adjuvant untuk pengobatan utama. Persiapan herbal berdasarkan rosehip, mint, hawthorn, alfalfa, elecampane, calendula, oregano, semanggi memiliki efisiensi tinggi. Teh dengan melissa, stroberi, tincture roh bawang putih, bawang merah, madu, lobak, peterseli, jus kentang, lobak, pisang raja juga digunakan. Tetapi Anda harus mengambil pengobatan rumah dengan sangat hati-hati.

    Tindakan pencegahan

    Aterosklerosis dari arteri brakiosefalika dapat dicegah dengan memantau kesehatan Anda dan menjalani gaya hidup yang benar.

    Untuk pasien yang berisiko mengalami atherosclerosis dan untuk mencegah komplikasi, para ahli menyarankan untuk mengikuti aturan berikut:

    • tinjau diet, hapus daging berlemak, lemak hewani, sosis, dan manisan dari itu, tambahkan lebih banyak makanan nabati (sayuran, sayuran, buah) dan makanan kaya serat;
    • bukannya teh, jus dan minuman berkarbonasi, gunakan lebih banyak air murni dan ramuan herbal sehat;
    • menjalani gaya hidup aktif, terlibat dalam kebugaran, berenang, bersepeda, latihan terapeutik, berolahraga setiap hari di udara segar (terutama ketika duduk);
    • berhenti merokok dalam bentuk apapun (rokok, hookah, vape) dan alkohol;
    • singkirkan pound ekstra dengan obesitas;
    • jika perlu, kurangi kolesterol dengan bantuan persiapan khusus;
    • Jangan mengabaikan rekomendasi medis untuk pengobatan penyakit kronis;
    • mengendalikan keadaan emosi dan kesehatan psikologis.

    Tindakan pencegahan ini harus menjadi pedoman bagi setiap orang - benar-benar sehat, untuk mencegah perkembangan penyakit, dan untuk pasien dengan aterosklerosis untuk mencegah komplikasi. Yang utama adalah bahwa mereka bukan acara sementara, tetapi menjadi gaya hidup permanen.

    Apa itu aterosklerosis dari arteri brakiosefalika dan bagaimana itu berbahaya

    Aterosklerosis adalah patologi yang cukup umum dari sistem vaskular. Menurut statistik, penyakit ini didiagnosis pada setiap orang keenam yang berusia 27-30 tahun. Pada orang-orang setelah 55 - 60 tahun, aterosklerosis diamati pada setiap kasus kelima. Di antara patologi aterosklerotik, aterosklerosis arteri brakiosefik (BCA) menempati salah satu dari tiga posisi utama.

    BCA adalah penyakit yang sangat berbahaya, karena ditandai oleh lesi arteri-arteri yang memasok otak. Gangguan dalam sistem peredaran otak berkembang sangat cepat. Aterosklerosis BCA memprovokasi perkembangan stroke.

    Otak dilengkapi dengan suplai darah karena beberapa arteri: cabang dari arteri subklavia kiri, arteri karotis dan vertebralis. Dari lengkungan aorta ke otak, ada arteri brakiosefalika besar, interlace yang membentuk lingkaran Willis, yang menyediakan suplai darah ke otak.

    Plak aterosklerotik kolesterol terjadi pada dinding arteri, yang menyebabkan penyempitan lumen dan penurunan, dan kadang-kadang terlokalisasi, menghentikan aliran darah ke otak. Faktor ini memprovokasi komplikasi berbahaya yang mengarah ke stroke, hipoksia otak dan perkembangan ensefalopati.

    Selain itu, tingkat komplikasi aterosklerosis arteri brakiosefalika langsung tergantung pada klasifikasi penyakit.

    Ada 2 jenis atherosclerosis:

    1. Stenosing atherosclerosis. Hal ini ditandai dengan pengendapan plak aterosklerotik dalam bentuk tuberkel transversal, yang meningkat dari waktu ke waktu dan benar-benar menyumbat arteri. Biasanya menyebabkan stroke yang akan segera terjadi. Ramalan itu sangat tidak menguntungkan.
    2. Atherosclerosis tidak memfosil. Plak aterosklerotik terlokalisasi secara longitudinal sepanjang unggun arteri. Dengan demikian, dalam atherosclerosis non-stenosis, arteri brakiosefalika tidak sepenuhnya diblokir oleh plak. Mengurangi kecepatan aliran darah. Prognosis dalam kasus klinis seperti itu menguntungkan, dan terapi sistemik lebih efektif.

    Penyebab

    Penyakit vaskular aterosklerotik terjadi karena beberapa faktor:

    1. Keturunan. Jika seseorang memiliki kerabat dekat dengan diagnosis serupa, maka kemungkinan aterosklerosis sangat tinggi.
    2. Makanan yang berbahaya. Penyalahgunaan makanan dengan banyak kolesterol menyebabkan obesitas. Akibatnya, gangguan metabolisme lemak menyebabkan pengendapan plak kolesterol pada dinding pembuluh darah, yang berangsur-angsur meningkat, dan lumen mereka menurun. Batang brachiocephalic sangat menderita ketika kelebihan berat badan, kolesterol tinggi dalam darah tidak dapat diterima.
    3. Tekanan darah tinggi. Hipertensi hanya meningkatkan munculnya blokade atherosklerotik. Tekanan darah harus dipantau, diukur dan dengan bantuan obat untuk mengurangi gejala hipertensi.
    4. Kebiasaan buruk. Perokok vaskular selalu yang pertama menderita patologi pembuluh darah. Gusi yang berbahaya di dalam tubuh mencairkan elastisitas dinding pembuluh darah.

    Selain faktor-faktor ini, arteri brakiosefalika menderita gangguan metabolisme, termasuk proses lipid, gangguan hormonal, stres psiko-emosional konstan dan aktivitas fisik yang rendah.

    Gejala

    Aterosklerosis dari daerah ekstrakranial dari arteri brakiosefalika tidak menampakkan dirinya dengan segera. Setelah lumen arteri tersumbat lebih dari 60%, penyakit mulai memanifestasikan dirinya dalam bentuk gejala seperti itu:

    • gangguan memori dan konsentrasi;
    • pusing dengan sakit kepala;
    • instabilitas psiko-emosional, depresi;
    • penurunan kemampuan mental;
    • kelemahan, kelelahan kronis;
    • gangguan penglihatan dan pendengaran;
    • gangguan neuralgic: mati rasa pada jari, pingsan, dll.

    Gejala seperti itu mungkin tidak sering terjadi, sehingga pasien tidak selalu memberi perhatian khusus kepada mereka, menulis semuanya untuk kelelahan dan stres. Namun, saat ini, gangguan sirkulasi berkembang.

    Jika setidaknya satu dari gejala ini muncul, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter yang akan meresepkan diagnosis dan mengembangkan program untuk pengobatan aterosklerosis arteri brakiosefalika.

    Diagnostik

    Sebelum ahli saraf meresepkan program perawatan yang adekuat, pasien harus menjalani kursus diagnostik, yang diindikasikan dalam kasus-kasus seperti:

    • gangguan darah;
    • patologi sistem kardiovaskular;
    • meremas pembuluh darah;
    • diabetes mellitus;
    • diduga aterosklerosis;
    • hipertensi dan dystonia vaskular.

    Untuk menilai arteri meresepkan beberapa jenis prosedur diagnostik:

    1. Angiografi resonansi magnetik. Diperlukan untuk memindai pembuluh otak. Memungkinkan Anda untuk menentukan lokasi stenosis dan skalanya dengan tepat. Menyiratkan pengenalan agen kontras.
    2. USG. Itu memungkinkan untuk secara akurat menentukan ukuran dan lokasi plak kolesterol. USG membantu menilai aliran darah di salah satu arteri spesifik.
    3. Pemindaian dupleks dan tripleks. Setiap kelainan dalam aliran darah dan dinding pembuluh darah memungkinkan untuk mendeteksi pemeriksaan dupleks ultrasound presisi tinggi. Triplex scanning adalah pemeriksaan paling akurat dari arteri brakiosefalika, memungkinkan Anda untuk menentukan kelainan bentuk pembuluh darah, adanya pembekuan darah, elastisitas dinding pembuluh darah, ukuran lumen, aneurisma, dll.

    Setiap metode diagnostik memungkinkan untuk memvisualisasikan semua perubahan patologis yang mungkin dalam arteri dengan mengorbankan peralatan ultramodern. Faktor ini memastikan dasar yang akurat untuk membuat diagnosis yang benar dan mengembangkan program perawatan aterosklerosis yang efektif.

    Metode pengobatan

    Tujuan utama dari setiap metode terapi - stabilisasi tekanan darah, menurunkan kolesterol dalam darah, memulihkan fungsi otak dan normalisasi kemampuan untuk bekerja. Saat ini, para ahli menggunakan 2 jenis pengobatan patologi ini.

    Terapi obat

    Termasuk mengambil obat antitrombotik dan vasodilatasi (Curantil, Actovegin, Kavinton, Vinpocetine, dll.). Pasien mengambil obat yang mengurangi kadar kolesterol dalam darah (atorvastatin, lovastatin, dll.).

    Sangat menekan pembentukan bekuan darah Aspirin, yang diresepkan untuk semua pasien dengan aterosklerosis. Untuk menjaga tubuh harus mengonsumsi vitamin dan antioksidan.

    Intervensi bedah

    Dengan terapi obat aterosklerosis, hasil yang efektif tidak selalu diamati, yang mengarah pada pengembangan komplikasi. Dalam kasus seperti itu, metode operasi bedah digunakan untuk menormalkan sirkulasi darah dan mencegah komplikasi.

    1. Endovascular surgery (stenting) - penempatan stent minimal invasif di arteri yang terkena untuk memperluas lumen dan menormalkan aliran darah.
    2. Operasi terbuka - eksisi arteri yang terkena stenosis dengan prosthetics berikutnya.
    3. Shunting - dengan bantuan sistem shunt, ahli bedah, melewati penyempitan lumen, buat jalur tambahan aliran darah.

    Dokter yang hadir memilih metode intervensi bedah hanya secara individual, dengan mempertimbangkan semua indikasi pemeriksaan, usia pasien dan kondisi umum tubuh.

    Sangat penting untuk tidak melupakan pengobatan dan tindakan pencegahan, yang termasuk beberapa aturan penting:

    1. Nutrisi seimbang yang sehat. Hal ini diperlukan untuk mengecualikan dari diet asin, lemak, merokok dan acar. Sangat penting untuk makan hanya makanan sehat: ini adalah daging tanpa lemak, sayuran, buah-buahan, makanan laut, produk susu rendah lemak dan sayuran hijau.
    2. Kebiasaan buruk. Merokok memprovokasi gangguan serius pada sistem sirkulasi, termasuk aterosklerosis pada arteri brakiosefalika.
    3. Aktivitas fisik. Gaya hidup yang tidak aktif mencegah sistem sirkulasi berfungsi normal. Olahraga moderat secara signifikan berkontribusi pada pencegahan penyakit pada sistem kardiovaskular karena penumpukan kolesterol. Dokter menyarankan melakukan latihan ringan setiap hari di pagi hari.

    Ini mengurangi kolesterol dan menormalkan metabolisme lipid bawang putih dalam bentuk apapun, terutama segar. Dalam beberapa kasus, hirudoterapi efektif.

    Sebelum Anda menerapkan teknik tradisional, Anda harus selalu berkonsultasi dengan dokter Anda.

    Penyebab dan gejala atherosclerosis stenosing BCA

    Penyakit aterosklerotik setiap tahun semakin menyebar tidak hanya di kalangan orang tua, tetapi juga di kalangan anak muda. Ini dijelaskan oleh cara hidup orang modern yang salah dan pengaruh keturunan.

    Aterosklerosis memiliki berbagai bentuk dan jenis, termasuk aterosklerosis stenose pada BCA. Penyakit ini secara langsung mempengaruhi dinding pembuluh darah - mereka menebal. Sehubungan dengan ini, lumen dan throughput menurun, obstruksi (oklusi vaskular) dapat terjadi.

    Biasanya, stenosing atherosclerosis terjadi pada orang di atas usia lima puluh tahun, karena dengan usia, kebanyakan orang mengalami berbagai perubahan dalam pembuluh darah. Usia tua adalah penyebab utama stenosing atherosclerosis.

    Penyebab penyakit

    Penyebab pertama dan paling penting dari aterosklerosis adalah perubahan yang berkaitan dengan usia di pembuluh darah, yang dapat dipicu oleh berbagai faktor. Penyakit pada tahap awal mungkin tidak bermanifestasi, sehingga kebanyakan orang bahkan tidak sadar bahwa mereka memiliki masalah dengan pembuluh darah.

    Stenosis pandangan aterosklerosis paling sering terjadi pada laki-laki, sedangkan separuh perempuan dari manusia praktis tidak sakit dengan penyakit ini.

    Faktor predisposisi

    Selain faktor usia, penampilan aterosklerosis tipe stenosis juga dipengaruhi oleh:

    1. Penyakit hipertensi dan iskemik;
    2. Penggunaan kolesterol dalam jumlah besar (makanan berlemak yang berasal dari hewan);
    3. Adanya kebiasaan buruk (kecanduan alkohol, merokok, gaya hidup yang salah, dll.);
    4. Sering overload saraf, keadaan gelisah.

    Di antara faktor-faktor ini, kebiasaan buruk dianggap yang paling penting. Mereka memprovokasi perkembangan perubahan aterosklerotik dalam pembuluh. Faktor predisposisi kedua adalah diet tidak sehat, yang mengandung sejumlah besar kolesterol berbahaya bagi tubuh. Kolesterol berbahaya tidak sepenuhnya larut dalam plasma darah, ia meninggalkan sedimen, yang menempel di dinding pembuluh darah, membentuk plak aterosklerotik.

    Pembuluh dari ekstremitas bawah paling rentan terhadap perubahan aterosklerotik. Tentu saja, sistem vaskular lainnya juga menderita atherosclerosis stenosing, tetapi pembuluh darah anggota tubuh bagian bawah yang paling rentan untuk berubah. Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa pembuluh di kaki berada di bawah semua pembuluh lainnya, tidak peduli betapa anehnya semua suara itu.

    Yang paling merusak pembuluh mempengaruhi keracunan alkohol dan nikotin. Nikotin dalam rokok dapat menyebabkan kram di pembuluh. Alkohol sangat mempengaruhi sistem saraf manusia dan menyebabkan peningkatan kolesterol.

    Selain itu, gaya hidup seseorang dan kondisi pekerjaannya juga mempengaruhi. Jika seseorang menjalani gaya hidup rendah aktif dan bekerja di kantor yang hangat dan nyaman, maka setelah 10 tahun hidup seperti itu, ia diberikan atherosclerosis pada hampir seratus persen kasus. Agar kapal dalam kondisi yang baik, seseorang harus melewati setidaknya 10 kilometer setiap hari, dan dengan cara hidup ini hampir tidak mungkin.

    Juga, penyakit aterosklerotik pada ekstremitas bawah dapat dipengaruhi oleh faktor lokal:

    • Berbagai cedera;
    • Hipotermia;
    • Guncangan dan kerusakan pembuluh darah.

    Varietas atherosclerosis stenosing. Brachiocephalic stenosing type atherosclerosis

    Ada beberapa jenis aterosklerosis. Aterosklerosis carotid (atau, secara ilmiah, brachiocephalic) arteri dapat disebut tipe yang paling berbahaya. Arteri ini sangat penting karena mereka mengangkut darah yang kaya oksigen langsung ke otak.

    Arteri karotis arteri aterosklerosis hanya dapat terpengaruh jika terjadi kerusakan pada sistem vaskular tubuh lainnya.

    Tanda-tanda stenosing atherosclerosis dari arteri brakiosefalika:

    • Malam mendengkur;
    • Kaki terus-menerus dingin (atau hampir terus-menerus);
    • Rasa dingin;
    • Merasa tidak enak badan;
    • Gelombang tekanan yang sering, dll.

    Tanda-tanda ini bisa menjadi tanda bukan hanya aterosklerosis arteri karotid, tetapi juga pembuluh darah lainnya. Untuk mengetahui dengan pasti jenis aterosklerosis apa saja Anda sakit, konsultasikan dengan dokter.

    Penyebab utama penyakit aterosklerotik arteri karotid adalah munculnya plak. Kebanyakan plak aterosklerosis muncul karena gaya hidup yang tidak tepat (konsumsi lemak hewani dalam jumlah besar).

    Gejala penyakit

    Gejala penyakitnya mungkin berbeda. Itu semua tergantung pada jenis pembuluh yang terpengaruh. Sebagai contoh, atherosclerosis dari ekstremitas bawah dapat memanifestasikan dirinya dalam penampilan mendengkur di malam hari saat tidur. Namun, ini mungkin karena bentuk lain dari aterosklerosis.

    Dengan demikian, pada tahap pertama, aterosklerosis dari jenis obliterasi dapat memanifestasikan dirinya sebagai berikut:

    • Dingin, mengantuk;
    • Kaki selalu dingin;
    • Limping (parsial);
    • Rasa terbakar dan kesemutan pada kaki (mirip dengan kram);
    • Kulit pucat jari-jari dan kaki, yang diganti dengan warna merah cerah saat pemanasan.

    Pada tahap kedua penyakit, nyeri di kaki dan kelelahan cepat salah satu anggota badan dapat ditambahkan ke gejala sebelumnya. Juga, kuku kaki dapat mulai pecah dan mengeras, betis tampak tidak nyaman. Gejala penyakit arteri koroner akan muncul. Selain itu, pulsasi di pembuluh kaki akan berkurang.

    Selama tahap ketiga, ketimpangan akan meningkat. Setiap lima puluh hingga tujuh puluh langkah harus berhenti. Akan ada rasa sakit di jari bahkan saat istirahat. Otot-otot kaki sebagian berhenti berkembang. Rambut akan mulai rontok, kulit akan menjadi tipis dan tidak mencolok, retakan akan muncul di jari-jari.

    Tahap keempat penyakit ini adalah yang paling serius, prosesnya secara praktis tidak dapat diubah. Kulit menjadi merah dengan warna tembaga. Kaki akan mulai membengkak, tukak trofik akan muncul. Pada malam hari, nyeri yang lemah dimulai, yang akan meningkat seiring waktu. Seringkali suhu tubuh akan meningkat. Manifestasi yang paling mengerikan dari penyakit - penampilan gangren, dalam hal ini, hampir tidak ada peluang untuk sembuh.

    Stenosing atherosclerosis otak otak

    Stenosing atherosclerosis dari arteri utama kepala dapat menyebabkan kegagalan otak. Plak aterosklerotik yang ditemukan di karotid dan arteri lain yang mengangkut darah ke otak adalah yang paling berbahaya, karena mereka akan tumbuh jauh lebih cepat di tempat-tempat ini daripada di tempat lain.

    Gejala kegagalan otak

    Dalam hal ini, ada tiga kelompok gejala yang berbeda. Dengan gejala serebral meliputi:

    • Sakit kepala;
    • Memori buruk;
    • Menurunkan aktivitas otak dan stamina

    Manifestasi karakter okular meliputi:

    • Buta parsial, kebutaan "kejang";

    Manifestasi karakter hemisfer:

    • Gangguan bicara;
    • Wajah asimetris;
    • Nyeri dan gangguan selama gerakan di tungkai.

    Stenosing atherosclerosis dari BCA ditandai oleh manifestasi berikut:

    • Tekanan berkurang;
    • Kesemutan di lengan (tangan dan kaki);
    • Pusing;
    • Pidato terhambat;
    • Kerusakan karya organ visual;
    • Manifestasi iskemik;
    • Menggoyangkan dan yang lainnya

    Bagaimana cara mendiagnosa suatu penyakit?

    Untuk diagnosis penyakit pembuluh serebral perlu dilakukan ultrasound. Ini dapat dilakukan pada alat modern untuk USG, yang memiliki sensor vaskular.

    Hanya sebuah penelitian menggunakan ultrasound duplex yang dapat mendiagnosis lesi arteri karotis pada manusia. Penelitian ini akan membantu tidak hanya untuk mendiagnosis penyakit, tetapi juga untuk menentukan stadiumnya secara akurat. Mesin ultrasound dapat menentukan berapa banyak pembuluh yang menyempit, di mana plak berada (menyempit), kecepatan aliran darah, serta arahnya.

    Pengobatan stenosing atherosclerosis

    Perawatan diresepkan secara eksklusif oleh seorang profesional medis dan tergantung langsung pada stadium penyakit dan tempat lokalisasinya. Perawatan biasanya diresepkan dalam kompleks. Sebagai contoh, jika seorang pasien memiliki tekanan darah tinggi, dia diresepkan obat-obatan yang menguranginya.

    Berbagai rekomendasi juga diresepkan:

    • Kepatuhan dengan rezim;
    • Nutrisi yang tepat, di mana lemak hewani hampir tidak ada sama sekali;
    • Jalan-jalan biasa selama beberapa jam.

    Selain itu, obat yang diresepkan yang mengurangi kolesterol. Sebelum itu, tes yang diperlukan diajukan. Dalam kasus-kasus yang sangat sulit, obat-obatan yang mengandung statin diresepkan, yang menekan produksi kolesterol di hati. Nutrisi yang tepat juga hampir sepenuhnya menghilangkan garam dan gula.

    Sebagai terapi tambahan, Anda dapat menggunakan alat-alat pengobatan tradisional dan homeopati. Sebelum menggunakannya, konsultasikan dengan dokter Anda.

    Waktu perawatan tergantung pada karakteristik individu dari organisme, tetapi biasanya setidaknya enam bulan. Untuk mencegah perkembangan penyakit, ikuti panduan ini:

    1. Pindah lagi. Secara teratur menempuh setidaknya 10 kilometer;
    2. Jika Anda bekerja di kantor, lakukan sedikit pemanasan setiap setengah jam;
    3. Makan dengan benar dan seimbang, makan lebih sedikit garam dan lemak hewani;
    4. Menyerah kebiasaan buruk. Dokter menyarankan melakukannya secara bertahap, tidak dengan kasar, agar tidak menimbulkan situasi yang menekan di dalam tubuh;
    5. Minum lebih banyak air, itu akan membantu untuk mengamati keseimbangan air-lipid tubuh;
    6. Tidur setidaknya 7-8 jam setiap hari.

    Baca Lebih Lanjut Tentang Pembuluh