Hipertensi arteri 1, 2, 3 derajat

Hipertensi adalah sindrom peningkatan tekanan yang terus-menerus di arteri ketika tekanan sistolik di atas 139 mm Hg. Seni., Dan diastolik di atas 89 mm Hg. st.

Tekanan darah arteri normal orang yang sehat dianggap berada pada 120 dan 80 mm Hg. Seni., (Sistolik / diastolik, masing-masing). Ada dua jenis hipertensi: hipertensi primer (esensial) dan hipertensi simtomatik (alias sekunder).

Mungkin setiap orang setidaknya sekali dalam hidupnya menghadapi tekanan yang meningkat, mengalaminya sendiri atau mempelajarinya melalui keluhan dari sanak keluarga dan teman. Bukan hanya hipertensi berbahaya itu sendiri, tetapi juga merupakan katalis dan penyebab sejumlah penyakit lain yang jauh lebih berbahaya yang tidak jarang berakibat fatal.

Studi ilmuwan telah menunjukkan bahwa perubahan dalam indikator tekanan darah hingga 10 mmHg meningkatkan risiko patologi serius. Jantung, pembuluh darah, otak dan ginjal sangat terpengaruh. Organ-organ inilah yang menerima pukulan, sehingga mereka juga disebut “organ target”. Menyembuhkan penyakit ini sepenuhnya tidak mungkin, tetapi tekanan darah dapat tetap terkendali.

Statistik

Berikut beberapa fakta statistik:

  1. Hipertensi arteri terdeteksi pada 20-30% dari total populasi orang dewasa.
  2. Prevalensi patologi tumbuh sepadan dengan usia: pada orang tua antara 60-65 tahun, tingkat kejadian mencapai 50-65%.
  3. Pada usia 40 tahun, hipertensi arteri lebih sering terjadi pada pria, sedangkan setelah 40 tahun lebih sering didiagnosis pada wanita. Hal ini disebabkan efek protektif estrogen, yang berhenti dikembangkan secara aktif selama periode menopause.
  4. Pada 90% pasien dengan hipertensi arteri, tidak mungkin mengidentifikasi penyebab patologi. Bentuk penyakit ini disebut esensial, atau primer.
  5. Pada 3-4% pasien, peningkatan tekanan dijelaskan oleh masalah dengan ginjal, dalam 0,1-0,3% - oleh patologi endokrin. Stres, hemodinamik, faktor neurologis dan obat memiliki pengaruh aktif terhadap perkembangan hipertensi.

Penyebab perkembangan

Apa itu dan apa saja faktor risikonya? Penyebab hipertensi beragam. Dasar pembagian hipertensi menjadi primer dan sekunder adalah etiologi penyakit ini.

Episode primer terjadi secara independen dengan latar belakang faktor risiko tertentu. Ini termasuk:

  1. Keturunan. Sayangnya, ini adalah penyebab paling umum dari penyakit ini. Sangat disesalkan bahwa tidak ada obat yang dapat memodifikasi faktor risiko ini dan mengurangi pengaruhnya terhadap kesehatan manusia.
  2. Paul Seringkali, hipertensi mempengaruhi wanita, yang dijelaskan oleh latar belakang hormonal yang sesuai.
  3. Umur 55 tahun untuk wanita dan 60 tahun untuk pria sudah dianggap faktor risiko untuk pengembangan hipertensi.
  4. Obesitas. Berat badan yang berlebihan mempengaruhi kerja jantung dan menyebabkan penipisan cepat cadangan energi miokardium (otot jantung).
  5. Diabetes.
  6. Eksposur yang berlebihan terhadap stres;
  7. Hypodynamia. Penyakit abad ke-21 adalah gangguan dalam pekerjaan berbagai organ dan sistem karena gaya hidup yang tidak aktif.

Faktor risiko meningkatkan tekanan darah secara bertahap, yang mengarah ke pengembangan hipertensi.

Klasifikasi Tekanan Darah

Menurut klasifikasi ini, yang diadopsi pada 1999 oleh WHO, indikator berikut dikategorikan sebagai "standar" AD:

  1. Optimal - kurang dari 120/80 mm Hg. st.
  2. Normal - kurang dari 130/85 mm Hg.
  3. Peningkatan normal - 130-139 / 85-89 mm Hg

Dan indikator hipertensi arteri diklasifikasikan berdasarkan derajat:

  • 1 derajat (hipertensi lunak) - 140-159 / 90-99 mm Hg
  • 2 derajat (hipertensi sedang) - 160-179 / 100-109 mm Hg
  • Grade 3 (hipertensi berat) - 180 dan lebih tinggi / 110 dan lebih tinggi
  • Hipertensi garis batas - 140-149 / 90 dan di bawah. (Ini menyiratkan peningkatan tekanan darah yang episodik diikuti dengan normalisasi spontan).
  • Hipertensi sistolik terisolasi - 140 dan di atas / 90 dan di bawah. (Tekanan darah sistolik meningkat, tetapi tekanan darah diastolik tetap normal).

Klasifikasi penyakit

Selama pemeriksaan diagnostik sangat sulit menentukan tempat konsentrasi faktor patologis yang menyebabkan peningkatan tekanan. Patogenesis juga memiliki perbedaan pandangan tentang jenis penyakit. Ada klasifikasi berikut hipertensi arteri:

  1. Hipertensi arteri esensial pulmonal - dianggap sebagai salah satu jenis hipertensi arteri, jarang terjadi, tetapi merupakan bahaya besar bagi kehidupan manusia. Menentukan penyakit ini dengan gejala sangat sulit, dan bahkan lebih sulit diobati. Hipertensi arteri pulmonal terbentuk karena peningkatan resistensi pembuluh paru dan, sebagai akibatnya, aliran darah yang tidak mencukupi.
  2. Ganas. Gejala hipertensi tersebut disajikan dalam bentuk tekanan darah tinggi ke tingkat 220/130. ada perubahan radikal dalam fundus mata dan edema dari disk saraf optik. Jika diagnosis dilakukan tepat waktu, maka untuk menyembuhkan hipertensi jenis ini adalah nyata.
  3. Hipertensi arteri renovaskular. Alasan untuk pembentukan jenis penyakit ini adalah adanya patologi seperti vaskulitis, aterosklerosis pembuluh darah, dan tumor ganas pada ginjal. Patogenesis penyakit ini berkurang menjadi pembentukan tekanan karakteristik, yang dapat diwakili dalam tekanan darah sistolik normal dan peningkatan tekanan darah diastolik.
  4. Hipertensi arteri yang labil. Jenis penyakit ini ditandai dengan normalisasi tekanan secara periodik. Pasien yang menderita hipertensi arteri ini tidak dirujuk sebagai sakit, karena kondisi ini bukan merupakan patologi. Dalam beberapa kasus, selama periode waktu, tekanan darah kembali normal.

Hipertensi arteri 1, 2, 3 derajat

Untuk menentukan tingkat hipertensi arteri, perlu untuk menetapkan nilai tekanan darah normal. Pada orang yang berusia di atas 18 tahun, tekanan tidak melebihi 130/85 mm Hg dianggap normal. Artikel: Tekanan 135-140 / 85-90 adalah batas antara norma dan patologi.

Menurut tingkat peningkatan tekanan arteri, tahap-tahap berikut hipertensi arteri dibedakan:

  1. Cahaya (140-160 / 90-100 mmHg) - tekanan meningkat di bawah pengaruh stres dan aktivitas fisik, setelah itu perlahan kembali ke nilai normal.
  2. Sedang (160-180 / 100-110 mm Hg) - BP berfluktuasi sepanjang hari; tanda-tanda kerusakan pada organ-organ internal dan sistem saraf pusat tidak diamati. Krisis hipertensi jarang terjadi dan ringan.
  3. Berat (180–210 / 110–120 mmHg). Krisis hipertensi merupakan karakteristik dari tahap ini. Ketika melakukan pemeriksaan medis pasien mengungkapkan iskemia serebral transien, hipertrofi ventrikel kiri, peningkatan kreatinin serum, mikroalbuminuria, penyempitan arteri retina retina.
  4. Sangat berat (lebih dari 210/120 mmHg). Krisis hipertensi sering terjadi dan sulit. Kerusakan serius pada jaringan menyebabkan disfungsi organ (gagal ginjal kronis, nefroangiosklerosis, membedah aneurisma pembuluh darah, edema dan perdarahan saraf optik, trombosis serebral, gagal jantung ventrikel kiri, ensefalopati hipertensi).

Perjalanan hipertensi arteri bisa jinak atau ganas. Bentuk ganas ditandai dengan perkembangan gejala yang cepat, penambahan komplikasi berat sistem kardiovaskular dan saraf.

Tanda-tanda pertama

Mari kita bicara tentang gejala umum hipertensi arteri. Banyak yang sangat sering membenarkan indisposisi mereka dengan kelelahan, dan tubuh sudah memberikan sinyal penuh sehingga orang akhirnya memperhatikan kesehatan mereka. Hari demi hari, dengan secara sistematis menghancurkan tubuh manusia, hipertensi menyebabkan komplikasi serius dan konsekuensi serius. Serangan jantung tiba-tiba atau stroke yang tidak terduga adalah, sayangnya, pola yang menyedihkan. Hipertensi arteri yang tidak terdiagnosis dapat "membunuh secara diam-diam" seseorang.

Angka-angka di bawah ini membuat Anda bertanya-tanya. Untuk orang dengan tekanan darah tinggi:

  • Lesi vaskular pada kaki terjadi 2 kali lebih sering.
  • Penyakit jantung iskemik berkembang 4 kali lebih sering.
  • Stroke terjadi 7 kali lebih sering.

Itulah mengapa sangat penting untuk mengunjungi dokter jika Anda khawatir:

  1. Sering sakit kepala;
  2. Pusing;
  3. Sensasi berdenyut di kepala;
  4. "Lalat" di mata dan suara di telinga;
  5. Takikardia (palpitasi jantung);
  6. Sakit di hati;
  7. Mual dan lemah;
  8. Kembung anggota badan dan wajah bengkak di pagi hari;
  9. Mati rasa anggota badan;
  10. Kecemasan tak jelas;
  11. Kerapuhan, keras kepala, melempar dari satu ekstrem ke yang lain.

By the way, berkaitan dengan titik terakhir, hipertensi, memang, meninggalkan jejak pada jiwa manusia. Bahkan ada istilah medis khusus "hipertonik di alam", jadi jika seseorang tiba-tiba menjadi sulit untuk berkomunikasi, jangan mencoba mengubahnya menjadi lebih baik. Alasannya terletak pada penyakit yang perlu diobati.

Harus diingat bahwa hipertensi, yang tidak diberikan perhatian, dapat membuat hidup lebih pendek.

Gejala hipertensi arteri

Perjalanan klinis hipertensi arteri bervariasi dan ditentukan tidak hanya oleh tingkat peningkatan tekanan darah, tetapi juga oleh organ target yang terlibat dalam proses patologis.

Untuk tahap awal hipertensi, gangguan pada sistem saraf biasanya terjadi:

  • sakit kepala sementara, paling sering terlokalisasi di wilayah oksipital;
  • pusing;
  • perasaan berdenyut dari pembuluh darah di kepala;
  • tinnitus;
  • gangguan tidur;
  • mual;
  • detak jantung;
  • kelelahan, kelesuan, perasaan lemah.

Dengan semakin berkembangnya penyakit ini, selain gejala-gejala di atas, sesak nafas, yang terjadi selama aktivitas fisik (naik tangga, jogging atau berjalan kaki), berhubungan.

Peningkatan tekanan darah lebih dari 150-160 / 90-100 mmHg. st. dimanifestasikan oleh fitur-fitur berikut:

  • nyeri tumpul di hati;
  • mati rasa jari;
  • tremor otot, seperti menggigil;
  • kemerahan pada wajah;
  • keringat berlebih.

Jika hipertensi arteri disertai oleh retensi cairan di dalam tubuh, kemudian bengkak pada kelopak mata dan wajah, pembengkakan jari-jari bergabung dengan gejala-gejala ini.

Terhadap latar belakang hipertensi arteri, spasme arteri retina terjadi pada pasien, yang disertai dengan kerusakan penglihatan, munculnya bintik-bintik dalam bentuk kilat, dan pemandangan depan. Dengan peningkatan tekanan darah yang signifikan, perdarahan retina dapat terjadi, yang mengakibatkan kebutaan.

Kapan mengunjungi dokter?

Sangat penting untuk membuat janji dengan dokter jika Anda khawatir tentang gejala ini:

  • sering sakit kepala;
  • pusing;
  • sensasi berdenyut di kepala;
  • "Lalat" di mata dan tinnitus;
  • takikardia (palpitasi jantung);
  • sakit di hati;
  • mual dan lemah;
  • pembengkakan tungkai dan bengkak wajah di pagi hari;
  • mati rasa pada anggota badan;
  • kecemasan yang tidak dapat dijelaskan;
  • lekas marah, keras kepala, melempar dari satu ekstrem ke yang lain.

Harus diingat bahwa hipertensi, yang tidak diberikan perhatian, dapat membuat hidup lebih pendek.

Hipertensi tingkat 3 risiko 3 - apakah itu?

Ketika merumuskan diagnosis, selain tingkat hipertensi, tingkat risiko juga ditunjukkan. Di bawah risiko dalam situasi ini mengacu pada kemungkinan penyakit kardiovaskular pada pasien dalam 10 tahun. Ketika menilai tingkat risiko, banyak faktor diperhitungkan: usia dan jenis kelamin pasien, keturunan, gaya hidup, kehadiran penyakit penyerta, dan keadaan organ target.

Pasien dengan hipertensi arteri dibagi menjadi empat kelompok risiko utama:

  1. Kemungkinan mengembangkan penyakit kardiovaskular kurang dari 15%.
  2. Insiden penyakit untuk pasien tersebut adalah 15-20%.
  3. Frekuensi pembangunan mencapai 20-30%.
  4. Risiko pada kelompok pasien ini di atas 30%.

Pasien yang didiagnosis dengan hipertensi arteri kelas 3 milik 3 atau 4 kelompok risiko, karena tahap penyakit ini ditandai oleh kerusakan pada organ internal target. Kelompok 4 juga disebut kelompok risiko yang sangat tinggi.

Ini menentukan kebutuhan untuk menegakkan diagnosis hipertensi grade 3 risiko 4 segera melakukan perawatan intensif. Ini berarti bahwa untuk pasien dengan kelompok risiko 1 dan 2, pemantauan pasien dan penggunaan metode pengobatan non-obat dapat diterima, pasien dengan kelompok risiko 3 dan 4 memerlukan pemberian segera terapi antihipertensi segera setelah diagnosis.

Arteri hipertensi grade 2 risiko 2 - apakah itu?

Dengan grade 2, faktor risiko mungkin tidak ada atau hanya satu atau dua tanda serupa yang akan tersedia. Beresiko 2, kemungkinan perubahan yang tidak dapat diubah pada organ setelah 10 tahun, penuh dengan serangan jantung dan stroke, adalah 20%.

Akibatnya, diagnosis "hipertensi arteri 2 derajat, risiko 2" dibuat ketika tekanan ini bertahan untuk waktu yang lama, tidak ada gangguan endokrin, tetapi satu atau dua organ target internal sudah mulai mengalami perubahan, plak aterosklerotik telah muncul.

Pencegahan

Langkah-langkah profilaksis harus diambil untuk mengurangi risiko hipertensi. Pada dasarnya ini adalah:

  1. Mencegah kebiasaan buruk: minum alkohol, obat-obatan, merokok, makan berlebihan.
  2. Gaya hidup aktif. Hardening. Pengerahan tenaga fisik (sepatu roda, ski, renang, joging, bersepeda, berjalan, ritme, dansa). Untuk anak laki-laki berusia 5–18 tahun, tingkat aktivitas fisik adalah 7–12 jam per minggu, untuk anak perempuan 4-9 jam.
  3. Diet seimbang yang mencegah kelebihan berat badan. Membatasi asupan garam.
  4. Meningkatkan ketahanan terhadap stres, iklim psikologis yang menguntungkan dalam keluarga.
  5. Pengukuran wajib tekanan darah pada berbagai periode kehidupan.

Diagnosis hipertensi arteri

Ketika mengumpulkan anamnesis, durasi hipertensi arteri dan angka tertinggi tekanan darah, yang sebelumnya terdaftar, ditetapkan; indikasi keberadaan atau manifestasi PVA, HF, atau komorbiditas lainnya (misalnya, stroke, gagal ginjal, penyakit arteri perifer, dislipidemia, diabetes mellitus, asam urat), dan riwayat keluarga penyakit ini.

Riwayat hidup meliputi tingkat aktivitas fisik, merokok, alkohol dan stimulan (diresepkan oleh dokter dan diambil secara mandiri). Nutrisi menentukan tentang jumlah garam yang dikonsumsi dan stimulan (misalnya, teh, kopi).

Tujuan utama diagnosis proses patologis ini adalah penentuan tingkat tekanan darah yang stabil dan tinggi, eliminasi atau deteksi hipertensi gejala, dan penilaian risiko keseluruhan.

  • Lakukan analisis biokimia untuk menentukan konsentrasi glukosa, kreatinin, ion potasium dan kolesterol.
  • pastikan untuk meneruskan ECG, echo cg
  • menjalani USG ginjal.
  • periksa arteri ginjal, pembuluh perifer.
  • jelajahi fundus mata.

Juga metode pemeriksaan diagnostik yang penting adalah pemantauan tekanan sepanjang hari, memberikan informasi yang diperlukan tentang mekanisme regulasi kardiovaskular dengan variabilitas tekanan darah setiap hari, hipertensi malam hari atau hipotensi, dan keseragaman efek antihipertensi obat-obatan.

Pengobatan hipertensi

Dalam kasus hipertensi arteri, perlu memulai pengobatan dengan perubahan gaya hidup dan terapi non-obat seseorang. (Pengecualian adalah sindrom hipertensi sekunder. Dalam kasus seperti itu, pengobatan penyakit juga diindikasikan, gejala yang hipertensi).

Rejimen pengobatan meliputi nutrisi terapeutik (dengan asupan cairan dan garam meja yang terbatas, dengan obesitas - dengan kalori harian yang terbatas); pembatasan asupan alkohol, berhenti merokok, kepatuhan untuk bekerja dan istirahat, terapi fisik, terapi fisik (electrosleep, elektroforesis obat, hangat - konifer atau segar, radon, karbonik, mandi hydrosulphuric, mandi melingkar dan kipas, dll).

Rekomendasi termasuk olahraga teratur di udara terbuka, setidaknya 30 menit sehari, 3-5 kali seminggu; penurunan berat badan sebelum mencapai BMI 18,5 hingga 24,9; diet tekanan tinggi yang kaya buah, sayuran, makanan rendah lemak dengan jumlah lemak jenuh dan total yang berkurang; asupan natrium.

Perawatan obat

Menurut rekomendasi dari Moscow Association of Cardiologists, perlu untuk mengobati hipertensi dengan obat-obatan dalam kasus-kasus berikut:

  1. Dengan peningkatan tekanan darah hingga 160/100 mm Hg. st. dan di atas;
  2. Ketika tekanan darah kurang dari 160/100 mm Hg. st. dalam hal ketidakefektifan pengobatan non-narkoba;
  3. Dengan keterlibatan organ target (hipertrofi ventrikel kiri jantung, perubahan fundus mata, perubahan sedimen urin dan / atau peningkatan kadar kreatinin darah);
  4. Jika ada dua atau lebih faktor risiko untuk penyakit jantung koroner (dislipidemia, merokok, dll.).

Kelompok obat berikut dapat digunakan untuk pengobatan:

  1. Diuretik (diuretik);
  2. Penghambat alfa;
  3. Beta-blocker;
  4. Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor;
  5. Antagonis angiotensin II;
  6. Antagonis kalsium;

Pemilihan agen khusus untuk pengobatan hipertensi tergantung pada tingkat peningkatan tekanan darah dan risiko terkena penyakit arteri koroner, serta usia, jenis kelamin, penyakit terkait dan karakteristik individu pasien.

Diuretik (diuretik)

Diuretik yang direkomendasikan untuk hipertensi meliputi:

Obat-obatan ini telah terbukti sangat efektif obat yang memiliki efek positif pada sistem kardiovaskular dan mudah ditoleransi oleh pasien. Paling sering, bersama mereka bahwa hipertensi mulai diobati, asalkan tidak ada kontraindikasi dalam bentuk diabetes dan asam urat.

Mereka meningkatkan jumlah urin yang dikeluarkan oleh tubuh, yang menghilangkan kelebihan air dan natrium. Diuretik sering diresepkan dalam kombinasi dengan obat lain yang menurunkan tekanan darah.

Calcium channel blockers

Melalui blokade, masuknya kalsium ke dalam sarkoplasma miosit halus dari pembuluh darah mencegah vasospasme, karena efek hipotensi yang dicapai. Mereka juga mempengaruhi pembuluh otak, dan oleh karena itu digunakan untuk mencegah gangguan sirkulasi serebral. Mereka juga merupakan obat pilihan untuk asma bronkial, dikombinasikan dengan hipertensi arteri. Efek samping yang paling sering adalah sakit kepala dan pembengkakan kaki.

  • Diltiazem;
  • Verapamil - memperlambat denyut jantung, dan karena itu tidak disarankan untuk digunakan dengan beta-blocker.

Inhibitor enzim angiotensin-converting (ACE)

  • Captopril;
  • Perindopril;
  • Ramipril;
  • Trandolapril;
  • Fozinopril;
  • Enalapril

Obat-obatan ini memiliki tingkat efektivitas yang tinggi. Mereka ditoleransi dengan baik oleh pasien. Inhibitor ACE mencegah pembentukan angiotensin II, hormon yang menyebabkan vasokonstriksi. Karena ini, pembuluh darah perifer berkembang, jantung menjadi lebih ringan dan tekanan darah menurun. Ketika mengambil obat ini mengurangi risiko nefropati pada latar belakang diabetes mellitus, perubahan morfofungsional, serta kematian pada orang yang menderita gagal jantung.

Antagonis Angiotensin II

  • Valsartan;
  • Irbesartan;
  • Candesartan;
  • Losartan.

Kelompok obat ini bertujuan untuk memblokir angiotensin II yang disebutkan di atas. Mereka diresepkan dalam kasus di mana tidak mungkin untuk mengobati angiotensin-converting enzyme inhibitor karena obat-obatan memiliki karakteristik yang serupa. Mereka juga menetralkan efek angiotensin II pada pembuluh darah, berkontribusi pada ekspansi dan menurunkan tekanan darah. Perlu dicatat bahwa obat ini dalam beberapa kasus melebihi efektivitas inhibitor ACE.

Antagonis kalsium

  • Verapamil;
  • Diltiazem;
  • Nifedipine;
  • Norvask;
  • Plendil.

Semua obat dalam kelompok ini memperluas pembuluh darah, meningkatkan diameternya, mencegah perkembangan stroke. Mereka sangat efektif dan mudah ditoleransi oleh pasien. Mereka memiliki kisaran sifat positif yang cukup luas dengan daftar kecil kontraindikasi, yang memungkinkan untuk secara aktif menggunakannya dalam pengobatan hipertensi pada pasien dengan kategori klinis dan kelompok usia yang berbeda. Dalam pengobatan hipertensi, antagonis kalsium paling dibutuhkan dalam terapi kombinasi.

Obat gabungan

Kombinasi dua obat antihipertensi dibagi menjadi rasional (terbukti), mungkin dan irasional. Kombinasi rasional: IAPP + diuretik, ARB + ​​diuretik, ACC + diuretik, ARB + ​​ACC, IAPP + ACC, β-AB + diuretik. Ada kombinasi tetap (dalam satu tablet) dalam bentuk bentuk sediaan siap pakai yang memiliki kemudahan penggunaan yang signifikan dan meningkatkan kepatuhan pasien terhadap pengobatan:

  • ACE inhibitor diuretik (Noliprel A, Korenitek, Enap N, Fozikard N, Berlipril plus, Rami-Hexal compositum, Liprasid, Enalozide, Co-Dyroton)
  • ACE inhibitor + Calcium antagonist (Khatulistiwa, Gipril A, Prestanz, Rami-Azomeks)
  • ARB + ​​diuretik (Gizaar, Lozarel Plus, Co-Diovan, Lozap +, Walz (Vazar) H, Diocor, Mikardis plus)
  • ARA + Calcium Antagonist (Amzaar, Exforge, Lo-Azomex)
  • Antagonis kalsium (dihydropyridine) + β-AB (Beta-Azomex)
  • Antagonis kalsium (non-dihydropyridine) + inhibitor ACE (Tarka)
  • Antagonis kalsium (dihydropyridine) + diuretik (Azomex N)
  • β-AB + diuretik (Lodoz)

Salah satu yang paling banyak digunakan adalah kombinasi inhibitor ACE dan diuretik. Indikasi untuk penggunaan kombinasi ini: nefropati diabetik dan non-diabetik, mikroalbuminuria, hipertrofi ventrikel kiri, diabetes mellitus, sindrom metabolik, usia lanjut, hipertensi sistolik terisolasi.

Metode invasif

Penelitian juga dilakukan pada perawatan minimal invasif dengan denervasi simpatis parsial ginjal, yang resistan terhadap obat non-obat dan terapi obat konvensional dengan setidaknya tiga obat antihipertensi, salah satunya adalah diuretik, dengan tekanan darah sistolik di bawah terapi tidak kurang dari 160 mm Hg, termasuk hipertensi arteri maligna [36]. Intervensi semacam itu akan cukup untuk ditahan satu kali, dan pasien dari waktu ke waktu tidak akan lagi membutuhkan pasien yang tidak efektif dengan jadwal yang ketat dari obat setiap hari, beralih ke program pengobatan dengan mereka.

Ada kemungkinan bahwa gangguan dalam pemberian obat di masa depan akan memungkinkan hamil dan membawa anak tanpa mempengaruhi janin dengan terapi antihipertensi. Tidak ada benda asing yang tersisa di tubuh manusia. Semua manipulasi dilakukan dengan metode endovaskular menggunakan kateter khusus yang dimasukkan ke dalam arteri ginjal. Sekelompok 530 orang terpilih untuk mempelajari efek jangka panjang denervasi seperti itu di Amerika Serikat. Menurut 2.000 operasi semacam itu di luar Amerika Serikat, lebih dari dua tahun, 84% pasien berhasil mencapai penurunan tekanan sistolik tidak kurang dari 30 mm Hg, dan tekanan diastolik - tidak kurang dari 12 mm Hg.

Pada waktunya, pengobatan serupa terhadap hipertensi arteri dan sebagian besar penyakit organ viseral lainnya diajukan oleh F. I. Inozemtsev, tetapi pada masanya tidak ada obat yang diperlukan dan prosedur minimal invasif. Efektivitas pengobatan dengan metode hipertensi arteri resisten pada pasien dengan gagal ginjal kronis berat dan sedang telah terbukti [37]. Dengan tidak adanya efek berbahaya jangka panjang pada pasien dengan hipertensi arteri resisten, direncanakan untuk secara luas menggunakan metode ini khusus untuk pengobatan banyak penyakit lain dan resisten, terutama maligna, hipertensi arteri, itu tidak mungkin secara luas digunakan untuk pengobatan hipertensi konvensional yang tidak resisten terhadap pengobatan obat.

Pengobatan invasif dan sebelum penelitian ini secara luas digunakan sesuai dengan indikasi dalam pengobatan penyakit yang dimanifestasikan oleh hipertensi sekunder, dan komponen gejala hipertensi. Sebagai contoh, ini digunakan dalam pengobatan patologis arteri (kink dan coiling), yang dapat menjadi kongenital, terjadi dengan kombinasi atherosclerosis dan hipertensi arteri, menjadi konsekuensi dari hipertensi arteri dan berkontribusi terhadap penguatan dan perkembangannya. Paling sering terlokalisasi di arteri karotid internal, biasanya - sebelum memasuki tengkorak.

Selain itu, arteri vertebralis, subklavia, dan brachiocephalic dapat terpengaruh. Dalam arteri ekstremitas bawah, gangguan sirkulasi semacam ini jauh lebih jarang dan memiliki signifikansi klinis yang kurang dibandingkan pada pembuluh brakiosefalika. Pengobatan invasif untuk tortuositas patologis, yang dapat terjadi pada hampir sepertiga orang dan tidak selalu menjadi penyebab hipertensi, terdiri dari reseksi segmen yang terkena diikuti oleh anastomosis langsung dari ujung ke ujung.

Konsekuensi

Hipertensi merupakan bahaya dalam hal kemungkinan komplikasi berat. Banyak orang tidak menyadari bahwa dengan gejala hipertensi mungkin tidak ada untuk waktu yang lama, dan tanda-tanda kelainan hanya muncul ketika penyakit telah mempengaruhi organ vital.

Gangguan vaskular:

  • peningkatan ukuran jantung;
  • serangan angina;
  • gangguan progresif jantung;
  • serangan jantung;
  • klaudikasio intermiten;
  • stratifikasi aneurisma aorta.

Perubahan patologis di ginjal:

  • tanda-tanda gangguan fungsi ginjal;
  • nefrosklerosis.

Gangguan Otak:

  • penurunan fungsi visual;
  • gangguan neurologis;
  • stroke;
  • serangan iskemik transien;
  • encephalopathy dyscirculatory.

Perubahan yang dijelaskan seringkali tidak dapat diubah, dan perawatan lebih lanjut ditujukan untuk mempertahankan kehidupan pasien. Tanpa terapi yang memadai, tekanan darah tinggi dapat berakibat fatal.

Prakiraan

Prognosis hipertensi arterial ditentukan oleh sifat dari jalannya (ganas atau jinak) dan stadium penyakit. Faktor-faktor yang memperburuk prognosis adalah:

  • perkembangan cepat tanda-tanda kerusakan pada organ target;
  • Stadium III dan IV hipertensi;
  • kerusakan parah pada pembuluh darah.

Kursus hipertensi arteri yang sangat tidak menguntungkan diamati pada orang muda. Mereka berisiko tinggi terkena stroke, infark miokard, gagal jantung, kematian mendadak.

Dengan inisiasi awal pengobatan hipertensi arteri dan dengan pasien dengan hati-hati mengikuti semua rekomendasi dari dokter yang hadir, adalah mungkin untuk memperlambat perkembangan penyakit, meningkatkan kualitas hidup pasien, dan kadang-kadang mencapai remisi jangka panjang.

Hipertensi

Hipertensi arteri adalah salah satu penyakit yang paling sering didiagnosis pada sistem kardiovaskular, ditandai dengan peningkatan tekanan darah yang berkepanjangan (lebih dari 140/90 mmHg) dalam sirkulasi pulmonal. Kondisi ini merupakan faktor utama dalam pengembangan komplikasi dari jantung, ginjal, otak dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Peningkatan tekanan yang berkepanjangan disebut penyakit hipertensi. Apa itu hipertensi arteri yang lebih rinci di bawah ini.

UMUM

Penyakit seperti ini sebagai hipertensi arteri terjadi sebagai akibat gangguan dalam pekerjaan pusat regulasi tekanan darah. Penyebab lain hipertensi adalah penyakit pada organ atau sistem internal.

Ada dua indikator utama tekanan - sistolik (maksimum) dan diastolik (minimum). Selama kontraksi otot-otot jantung (sistol), darah dilepaskan ke pembuluh darah dan memberikan tekanan yang meningkat pada dinding pembuluh darah. Kemudian, ketika otot-otot jantung (diastole) rileks, tekanan dalam aliran darah menurun ke nilai minimum. Dengan demikian, indikator numerik tekanan ditampilkan dalam bentuk pecahan, pembilang yang merupakan tekanan sistolik, dan penyebutnya adalah diastolik.

Statistik penyakit:

  • Hipertensi arteri terdeteksi pada 20-30% dari total populasi orang dewasa.
  • Prevalensi patologi tumbuh sepadan dengan usia: pada orang tua antara 60-65 tahun, tingkat kejadian mencapai 50-65%.
  • Pada usia 40 tahun, hipertensi arteri lebih sering terjadi pada pria, sedangkan setelah 40 tahun lebih sering didiagnosis pada wanita. Hal ini disebabkan efek protektif estrogen, yang berhenti dikembangkan secara aktif selama periode menopause.
  • Pada 90% pasien dengan hipertensi arteri, tidak mungkin mengidentifikasi penyebab patologi. Bentuk penyakit ini disebut esensial, atau primer.
  • Pada 3-4% pasien, peningkatan tekanan dijelaskan oleh masalah dengan ginjal, dalam 0,1-0,3% - oleh patologi endokrin. Stres, hemodinamik, faktor neurologis dan obat memiliki pengaruh aktif terhadap perkembangan hipertensi.

Informasi lebih rinci tentang hipertensi diuraikan di bawah ini.

ALASAN

Alasan untuk sebagian besar kasus hipertensi masih belum jelas. Para ahli mengidentifikasi sejumlah penyebab utama yang berkontribusi terhadap perkembangan hipertensi arteri.

Faktor predisposisi utama dalam pengembangan hipertensi arteri:

  • Keturunan, terbebani oleh mutasi kelompok gen tertentu.
  • Hypodynamia, atau imobilitas.
  • Stres emosional, sering stres.
  • Gender.
  • Pria berusia di atas 55 tahun, wanita berusia lebih dari 60 tahun.
  • Obesitas perut, di mana lingkar pinggang pada wanita lebih dari 88 cm, pada pria melebihi 102 cm.
  • Merokok
  • Diabetes mellitus dalam sejarah.
  • Peningkatan kolesterol darah (di atas 6,5 mol / l).
  • Meningkatnya kadar garam dalam makanan.
  • Kekerasan sistematis minuman beralkohol.
  • Dampak bahaya pekerjaan.

Hipertensi primer sering terjadi sebagai akibat dari predisposisi genetik dan karena asal keluarga.

Hipertensi arteri sekunder dapat disebabkan oleh berbagai penyebab jantung, pembuluh darah, bola endokrin dan ginjal. Faktor neurogenik, serta penggunaan yang tidak tepat dari obat yang dapat mempengaruhi parameter tekanan darah (BP), dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan patologi.

Penyebab penyakit dari sistem kardiovaskular:

  • insufisiensi katup aorta;
  • aterosklerosis aorta;
  • blok atrioventrikular lengkap.

Patologi hormonal berkontribusi terhadap perkembangan hipertensi:

  • mati haid;
  • tumor pituitari, adrenal, atau ginjal;
  • hiperfungsi kelenjar tiroid.

Penyebab hipertensi arteri etiologi neurogenik:

  • penyakit pada sistem saraf;
  • cedera mental;
  • aterosklerosis dari arteri karotis atau aorta.

Etiologi ginjal hipertensi arteri:

  • pielonefritis;
  • perinefritis;
  • glomerulonefritis;
  • nefritis;
  • batu ginjal;
  • patologi pembuluh yang memberi makan ginjal;
  • tumor ginjal yang menghasilkan aldosteron, adrenalin atau norepinefrin;
  • cedera.

Paling sering, pada orang tua, penyebab tekanan tinggi bukanlah satu masalah, tetapi penyimpangan yang menggabungkan patologi kompleks dari berbagai sistem dan organ. Seringkali, peningkatan tekanan adalah konsekuensi dari penurunan elastisitas dinding pembuluh darah.

Jika ada manifestasi hipertensi arteri, itu berarti ada ketidaksesuaian antara kekuatan pengeluaran jantung dan penentangan terhadap aliran darah.

KLASIFIKASI

Systematisasi hipertensi arteri berdasarkan asal:

  • Penting, atau hipertensi arteri primer: tidak ada penyebab peningkatan tekanan yang terlihat, lebih dari 90% pasien didiagnosis.
  • Hipertensi arterial simtomatik atau sekunder: tekanan tinggi merupakan konsekuensi dari penyakit dan dianggap sebagai gejala (5-10% kasus).

Klasifikasi berdasarkan tingkat tekanan darah:

  • borderline arterial hypertension - peningkatan tekanan secara periodik menjadi 140–149 / 90 dan di bawah dengan normalisasi lebih lanjut;
  • hipertensi sistolik terisolasi - tekanan darah bagian atas meningkat dengan normal lebih rendah (140 dan lebih tinggi / 90 dan lebih rendah).

Dengan pengukuran tekanan darah tiga kali lipat dalam perhitungan, ambil tingkat terendah. Selama kunjungan pertama ke dokter, pengukuran dilakukan dengan dua tangan.

Klasifikasi Internasional:

  • Stadium I - peningkatan tekanan darah tidak menyebabkan kerusakan pada jaringan organ target;
  • Stadium II - suatu bentuk hipertensi arteri, di mana ada lesi organ target (peningkatan ventrikel kiri, angiopati pembuluh retina, munculnya plak aterosklerotik pada arteri, peningkatan kreatinin);
  • Stadium II - selain gejala kerusakan pada organ target, ada tanda-tanda yang jelas dalam bentuk angina, serangan iskemik, pendarahan di otak, disfungsi ginjal.

GEJALA

Banyak orang tidak tahu bahwa hipertensi arteri adalah kondisi patologis yang tidak bergejala pada tahap awal. Orang-orang selama bertahun-tahun dapat menjalani gaya hidup aktif, sementara sesekali mengalami pusing dan kelemahan. Sementara itu, ada kerusakan permanen pada organ-organ internal yang sensitif terhadap efek tekanan darah tinggi - di sinilah kelicikan penyakit terletak.

Gejala tahap awal perkembangan hipertensi arteri:

  • pusing;
  • sesak nafas;
  • migrain di daerah tengkuk pada malam hari atau saat bangun tidur;
  • kemerahan kulit;
  • mual, muntah;
  • berkeringat

Tanda-tanda yang dijelaskan tidak spesifik, oleh karena itu mereka tidak menimbulkan kecurigaan pada pasien.

Sebagai aturan, gejala pertama hipertensi arteri menampakkan diri setelah perubahan patologis di organ internal terjadi. Tanda-tanda ini adalah sifat yang masuk dan tergantung pada area lesi.

Fitur nyeri jantung pada hipertensi:

  • sindrom nyeri terkonsentrasi di bagian atas jantung, di dada ke kiri;
  • timbul saat istirahat, tanpa tenaga emosional dan fisik;
  • diamati selama beberapa jam atau menit;
  • sindrom nyeri tidak dipadamkan oleh nitrogliserin.

Dyspnea adalah salah satu gejala karakteristik pada pasien dengan hipertensi. Mula-mula itu muncul saat aktivitas fisik, dan kemudian dalam keadaan tenang. Gejala ini dapat menandakan gagal jantung atau penyakit jantung.

Pasien mungkin memiliki keluhan penglihatan yang berkurang, ini dimanifestasikan oleh kabur atau berkedip di depan mata. Tanda-tanda seperti itu menunjukkan perubahan dalam suplai darah ke retina. Kerusakan parah pada organ penglihatan menyebabkan penglihatan ganda dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.

DIAGNOSTIK

Metode utama pemeriksaan untuk hipertensi arteri:

  • Pengukuran tekanan menggunakan tonometer. Unit ini dapat berupa elektronik atau mekanis. Kehadirannya wajib dalam keluarga di mana ada pasien dengan diagnosis serupa.
  • Mengumpulkan sejarah. Dokter mengumpulkan informasi tentang penyakit yang ditransfer, mencatat keluhan pasien, menilai pengaruh faktor risiko, memeriksa riwayat keluarga adanya patologi jantung dan hipertensi di antara kerabat.
  • Pemeriksaan fisik termasuk mendengarkan bunyi jantung dengan fonendoskop. Perangkat sederhana ini membantu mendeteksi suara dan suara yang tidak biasa dalam hati, mengukur nada (keduanya dapat dilemahkan dan diperkuat). Informasi ini diperlukan untuk menentukan kelainan pada jaringan jantung atau untuk mendeteksi cacat.
  • Elektrokardiogram memungkinkan Anda untuk memperbaiki gangguan irama jantung dengan cara grafis pada kaset. Menggunakan kurva yang diperoleh, ahli jantung mendekripsi data dan menentukan kemungkinan penyimpangan dari norma.
  • Analisis biokimia untuk menentukan kolesterol, lipoprotein, kalium, glukosa dan kreatinin dalam darah.
  • Analisis tingkat hormon tiroid untuk mengidentifikasi kemungkinan penyimpangan dalam komposisi hormonal darah.
  • Echocardiography - diagnosa ultrasound jantung. Ini membantu mengukur ketebalan dinding ventrikel dan memeriksa kondisi katup jantung. Peningkatan ventrikel kiri merupakan gejala khas hipertensi arteri.
  • Ultrasound kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, ginjal, pembuluh darah untuk menentukan penyimpangan dalam struktur mereka.
  • Pemeriksaan fundus untuk perubahan yang disebabkan oleh efek berkepanjangan dari tekanan darah tinggi.
  • Arteriografi adalah metode x-ray untuk memeriksa dinding arteri dan menentukan lumen mereka.
  • Dopplerometry adalah metode yang memungkinkan untuk deskripsi aliran darah di arteri karotid dan pembuluh otak menggunakan ultrasound.

PENGOBATAN

Normalisasi tekanan darah dan koreksi pengaruh faktor risiko membantu secara signifikan mengurangi kemungkinan komplikasi dari organ internal. Terapi termasuk penggunaan obat dan metode non-obat.

Pada 60% pasien, indikator tekanan darah menormalkan setelah pengenalan aktif metode pengobatan non-narkoba.

Terapi hipertensi non-obat:

  • Diet dengan garam, lemak dan karbohidrat terbatas, meningkatkan kalsium, magnesium, dan kalium.
  • Normalisasi kelebihan berat badan.
  • Penolakan untuk menerima minuman beralkohol dan merokok.
  • Gaya hidup aktif yang termasuk olahraga moderat tanpa kehadiran tenaga emosional dalam berbagai kompetisi.
  • Dengan peningkatan rangsangan untuk menggunakan obat penenang dari asal tumbuhan.

Dengan tidak adanya dinamika positif selama pengobatan, metode non-farmakologis ditransfer ke obat-obatan. Saat ini, berbagai macam obat memungkinkan Anda memilih terapi yang optimal.

Terapi obat hipertensi:

  • beta blocker;
  • ACE inhibitor;
  • obat diuretik, atau diuretik;
  • antagonis kalsium;
  • bloker reseptor angiotensin-2 (sartan);
  • agen antiplatelet;
  • statin (dengan aterosklerosis).

Banyak kelompok obat yang terdaftar memiliki efek samping yang serius dan dapat berbahaya jika Anda meminumnya bersama-sama, sehingga obat ini diresepkan secara eksklusif oleh dokter.

KOMPLIKASI

Hipertensi merupakan bahaya dalam hal kemungkinan komplikasi berat. Banyak orang tidak menyadari bahwa dengan gejala hipertensi mungkin tidak ada untuk waktu yang lama, dan tanda-tanda kelainan hanya muncul ketika penyakit telah mempengaruhi organ vital.

Gangguan vaskular:

  • peningkatan ukuran jantung;
  • serangan angina;
  • gangguan progresif jantung;
  • serangan jantung;
  • klaudikasio intermiten;
  • stratifikasi aneurisma aorta.

Perubahan patologis di ginjal:

  • tanda-tanda gangguan fungsi ginjal;
  • nefrosklerosis.

Gangguan Otak:

  • penurunan fungsi visual;
  • gangguan neurologis;
  • stroke;
  • serangan iskemik transien;
  • encephalopathy dyscirculatory.

Perubahan yang dijelaskan seringkali tidak dapat diubah, dan perawatan lebih lanjut ditujukan untuk mempertahankan kehidupan pasien. Tanpa terapi yang memadai, tekanan darah tinggi dapat berakibat fatal.

PENCEGAHAN

Langkah-langkah sederhana pencegahan primer akan membantu untuk menghindari kemungkinan mendapatkan hipertensi arteri. Pencegahan sekunder ditujukan untuk mencegah perkembangan komplikasi pada pasien dengan diagnosis.

Langkah-langkah pencegahan primer:

  • kurangi asupan garam;
  • Perkaya diet dengan sayuran segar, buah-buahan, dan produk yang mengandung lemak tak jenuh;
  • batasi konsumsi makanan pedas, pedas, karbohidrat cepat, dan produk yang mengandung lemak hewani;
  • alkohol diperbolehkan hanya dalam dosis minimal;
  • Berhenti merokok dan mengonsumsi narkoba;
  • memerangi hypodynamia dengan meningkatkan aktivitas fisik;
  • pencegahan situasi stres;
  • keseimbangan dalam istirahat dan bekerja.

Metode pencegahan sekunder sesuai dengan rekomendasi untuk pengobatan non-obat dengan beberapa klarifikasi.

Langkah pencegahan sekunder dalam hipertensi:

  • obat yang diresepkan oleh dokter (paling sering membutuhkan terapi obat seumur hidup);
  • pemantauan tekanan harian yang sistematis pada pagi dan sore hari;
  • sesuai dengan semua rekomendasi dokter;
  • penurunan beban psikologis dan stres;
  • aktivitas fisik harian moderat selama 30 menit, yang mungkin termasuk latihan berenang, latihan pernapasan, berjalan dan menguatkan;
  • penolakan penuh terhadap kebiasaan buruk;
  • bertarung dengan berat badan berlebih.

PRAKIRAAN UNTUK PEMULIHAN

Perkiraan tergantung pada indikator tekanan. Semakin tinggi kinerjanya, semakin jelas perubahan pada pembuluh dan organ dalam. Ketika membuat diagnosis "hipertensi arteri" dan selama evaluasi konsekuensi yang mungkin, spesialis terutama bergantung pada indikator tekanan atas.

Dengan semua janji medis, prognosis dianggap baik. Jika tidak, komplikasi berkembang yang membuat prognosis diragukan.

Episode hipertensi individual ditandai dengan prognosis yang buruk. Dengan demikian, kelangsungan hidup satu tahun pasien dengan eksudat berawan, penyempitan arteriol, retinosclerosis dan tahap ketiga retinopati tanpa pengobatan kurang dari 10%. Jika gejala yang sama diamati retinopati derajat keempat, tingkat kelangsungan hidup berkurang menjadi 5%.

Hipertensi bukanlah sebuah kalimat. Pemantauan teratur tekanan darah dan kepatuhan terhadap rekomendasi dokter akan membantu mencegah komplikasi dan meningkatkan harapan hidup.

Sudah menemukan kesalahan? Pilih dan tekan Ctrl + Enter

Rematik jantung adalah penyakit di mana jaringan ikat membrannya meradang, nodul rematik terbentuk, diikuti oleh jaringan parut, dan.

Hipertensi - apa itu, gejala, pengobatan pada orang dewasa

Hipertensi arteri (AH, hipertensi) adalah salah satu masalah sosio-ekonomi dan medis yang paling penting di zaman kita. Hal ini disebabkan tidak hanya untuk penyebaran penyakit ini di antara kelompok usia yang berbeda dari populasi, tetapi juga tingginya tingkat komplikasi berat, cacat dan kematian akibat hipertensi arteri dalam ketiadaan pengobatan tepat waktu.

Orang yang rentan terhadap nilai tekanan tinggi disarankan untuk melakukan pengukuran pada kedua tangan. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa hipertensi arteri dapat dikonfirmasi ketika perbedaan indikasi pada tangan yang berbeda adalah 10-15 mmHg. Fitur ini (perbedaan indikasi) memiliki probabilitas untuk menentukan hipertensi hingga 96%.

Apa bahaya hipertensi

Terlepas dari kenyataan bahwa saat ini ada sejumlah besar obat antihipertensi yang dapat mempertahankan tekanan darah pada tingkat yang memadai, frekuensi perkembangan krisis hipertensi dan komplikasi seperti jantung (HF) dan gagal ginjal (PN), regurgitasi pada katup aorta dan mitral, aneurisma jantung. dan aorta, MI (serangan jantung), stroke, dll. pada pasien dengan hipertensi tetap sangat tinggi.

Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa banyak pasien tidak ingin secara sistematis mengambil terapi antihipertensi, mengingat krisis hipertensi yang berkembang di dalamnya terisolasi dan ini tidak akan terjadi lagi.

Menurut statistik, dari pasien yang sadar bahwa mereka memiliki hipertensi arteri, hanya sekitar 40% wanita dan 35% pria menerima terapi obat. Pada saat yang sama, hanya 15% wanita dan sekitar lima persen pria mencapai tingkat tekanan yang diperlukan karena asupan terapi antihipertensi yang sistematis, pemantauan indikator tekanan darah dan kunjungan rutin ke dokter dan mengikuti rekomendasinya.

Mereka ingat banyak rekan kerja yang dibawa pergi oleh ambulans dengan krisis hipertensi, kerabat mereka yang terus-menerus mengeluh tekanan tinggi, dll. Oleh karena itu, banyak orang percaya bahwa dengan ritme kehidupan modern yang intens, setelah empat puluh tahun, hipertensi adalah hal yang biasa, dan hanya krisis hipertensi yang harus diobati.

Sikap seperti itu terhadap kesehatan seseorang telah mengarah pada fakta bahwa sekitar 40% kematian akibat patologi CVD di Rusia terkait dengan hipertensi dan akutnya (krisis, stroke, serangan jantung, dll.) Atau kronis (HF dan HI, dll.) komplikasi.

Komplikasi parah yang paling umum yang berkembang akibat krisis genesis hipertensi adalah:

  • stroke (sekitar tiga puluh persen pasien);
  • edema paru (dua puluh tiga persen);
  • ensefalopati hipertensi (16%);
  • gagal jantung akut (empat belas persen);
  • pendarahan otak (lima persen kasus);
  • membedah aneurisma aorta (2,5%), dll.

Perawatan yang komprehensif, pendekatan yang bertanggung jawab terhadap kesehatan seseorang, administrasi obat-obatan yang sistematis terhadap hipertensi arteri dan pengendalian tekanan sendiri membuatnya memungkinkan untuk mengurangi angka-angka yang menakutkan ini seminimal mungkin.

Hipertensi - apa itu

Sebagai aturan, untuk orang yang tidak menerima obat antihipertensi, diagnosis hipertensi menyiratkan peningkatan tekanan darah di atas 140 mm Hg. untuk indikator sistolik dan lebih dari sembilan puluh mm Hg, untuk indikator DBP (diastolik).

Hipertensi - klasifikasi

Untuk kenyamanan, ada beberapa divisi derajat hipertensi arteri. Untuk membagi tekanan darah menjadi normal, tekanan darah tinggi dan hipertensi normal, terapkan klasifikasi dengan persentil (nilai normal berdasarkan usia, tinggi badan dan jenis kelamin, yang dihitung menggunakan tabel standar).

Menurut klasifikasi persentil, tekanannya bisa:

  • normal, di mana indikator sistolik dan diastolik lebih tinggi daripada yang kesepuluh, tetapi lebih rendah dari persentil kesembilan persen dari distribusi indikator tekanan darah normal, dengan mempertimbangkan usia, tinggi dan berat pasien;
  • tinggi normal, di mana indikator tekanan darah di atas kesembilan puluh, tetapi di bawah persentil sembilan puluh lima. Atau, pasien mengalami peningkatan tekanan darah di atas 120/80 mmHg, bahkan jika nilai-nilai ini berada di tabel di bawah persentil kesembilan puluh;
  • diklasifikasikan sebagai hipertensi arteri. Diagnosis ini dibuat pada peningkatan rata-rata sistolik dan / atau diastolik (dihitung setelah tiga pengukuran independen tekanan darah) indikator lebih dari 95% persentil.

Juga, hipertensi arteri dibagi untuk alasan tekanan darah tinggi menjadi:

  • primer atau esensial. AH tersebut adalah patologi independen, oleh karena itu, diagnosis ini dibuat hanya setelah mengesampingkan semua penyebab lain hipertensi arteri. Esensial AH diklasifikasikan sebagai hipertensi (hipertensi);
  • sekunder dan simtomatik. Hipertensi arteri sekunder disebut tekanan tinggi yang disebabkan oleh adanya penyakit latar belakang (tumor adrenal, glomerulonefritis, koarktasio aorta, dll), disertai dengan SAH (sindrom hipertensi).

Perlu untuk membedakan SAH dan hipertensi.

Namun, hipertensi dapat menyebabkan perkembangan patologi (HF, regurgitasi katup mitral dan aorta, gagal ginjal, dll), yang di masa depan akan secara signifikan mempersulit jalannya hipertensi (yaitu lingkaran setan terbentuk).

Sindrom hipertensi arteri ditandai dengan peningkatan tekanan darah dengan latar belakang patologi yang ada. Oleh karena itu, sindrom hipertensi mungkin ginjal (ginjal), otak, endokrin, hemodinamik, dll. karakter

Hipertensi simptomatik dapat berkembang pada pasien dengan patologi ginjal (glomerulonefritis, pielonefritis), perkembangan abnormal dari arteri ginjal, patologi endokrin (hipertensi simptomatik dapat berkembang dengan latar belakang acromegaly, gondok beracun difus, pheochromocyte, dll).

Tingkat hipertensi arteri

Harus diingat bahwa klasifikasi ini menyiratkan perkembangan bertahap hipertensi. Artinya, hipertensi arteri 1 derajat, menurut klasifikasi (GAD dari 140 hingga 159) untuk pasien dengan tekanan darah yang baru meningkat, dapat diklasifikasikan sebagai krisis hipertensi.

Tahapan hipertensi, tergantung pada keberadaan lesi OM (organ target)

Menurut tingkat kerusakan OM selama hipertensi, berikut ini dibedakan:

  • Tahap 1, di mana tidak ada bukti untuk mendukung kerusakan pada OM;
  • Tahap 2, disertai dengan penampilan objektif, dikonfirmasi laboratorium, tanda-tanda kerusakan OM moderat. Tahap kedua hipertensi dapat disertai dengan perkembangan:
    • Hipertrofi ventrikel kiri (ventrikel kiri),
    • stenosis umum pembuluh retina, penebalan dinding arteri karotis, perkembangan plak aterosklerotik di lumen mereka,
    • kerusakan ginjal dan munculnya mikroalbuminuria, serta peningkatan (sedang) dalam tingkat kreatinin darah.

  • Tahap 3. Pada tahap ini, kerusakan yang signifikan terhadap OM dicatat, yang menyebabkan gangguan fungsi organ. Tahap ketiga hipertensi dapat disertai dengan lesi:
    • jantung, dengan perkembangan gagal jantung atau sindrom koroner akut dan infark miokard;
    • otak, dengan terjadinya stroke, serangan transien iskemia (TIA), pendarahan otak, ensefalopati hipertensi akut, demensia vaskular berat;
    • fundus mata, yang mengarah ke perdarahan retina dan kerusakan saraf optik;
    • ginjal, disertai dengan pembentukan gagal ginjal;
    • pembuluh darah, yang menyebabkan perkembangan oklusi di tempat tidur pembuluh darah perifer dan / atau diseksi aorta.

Klasifikasi berdasarkan risiko kardiovaskular

Selain klasifikasi utama hipertensi arteri dan hipertensi (hipertensi), diagnosis memperhitungkan faktor risiko yang mempengaruhi laju perkembangan penyakit dan pengembangan kerusakan OM.

Semua faktor risiko dibagi menjadi 4 kategori (rendah, sedang, tinggi, dan sangat tinggi). Setiap kategori menentukan risiko komplikasi parah sistem kardiovaskular pada pasien dengan hipertensi arteri dalam waktu sepuluh tahun sejak saat diagnosis.

Faktor risiko untuk hipertensi arteri atau memburuknya termasuk:

  • merokok panjang;
  • kehadiran riwayat keluarga (yang berarti adanya kasus penyakit kardiovaskular dini pada keluarga dekat);
  • pasien mengalami ketidakseimbangan lipid dan / atau aterosklerosis;
  • faktor usia (untuk pria, faktor risiko untuk hipertensi adalah di atas 55 tahun, dan untuk wanita di atas 65 tahun):
  • pasien memiliki pelanggaran toleransi glukosa, obesitas normal atau obesitas perut (peningkatan pinggang lebih dari seratus dua sentimeter untuk pria dan lebih dari delapan puluh delapan untuk wanita).

Faktor risiko untuk prognosis buruk (kursus berat dan pengembangan komplikasi) meliputi:

  • Adanya lesi OM (termasuk hipertrofi ventrikel, lesi aterosklerotik dinding arteri karotis, mikroalbuminuria dan penurunan laju filtrasi glomerulus (GFR), peningkatan tingkat PV (gelombang nadi) pada arteri besar lebih dari 10 meter per detik).
  • Adanya hipertensi pada pasien dengan patologi latar belakang yang mungkin mempengaruhi prognosis (perhatikan bahwa pasien memiliki riwayat stroke dan serangan jantung, penyakit jantung iskemik, gagal ginjal kronis atau CHF, diabetes mellitus (DM), dan retinopati diabetik dan nefropati.

Perkembangan hipertensi sistolik terisolasi

Untuk ISAH, hanya peningkatan tekanan darah sistolik yang khas, dengan tekanan diastolik yang normal atau bahkan sedikit berkurang (semakin rendah DBP, semakin buruk prognosis dan semakin tinggi risiko komplikasi). Dalam struktur penyebab hipertensi pada orang tua, ISAH menyumbang hampir sembilan puluh persen dari semua kasus.

Untuk hipertensi "jas putih atau kantor" ditandai dengan peningkatan tekanan hanya dalam situasi yang menegangkan bagi pasien (perjalanan ke dokter, panggilan ke pihak berwenang di tempat kerja (versi kantor hipertensi), dll.).

Penyebab hipertensi gejala

Hipertensi simptomatik dapat terjadi karena:

  • penyakit ginjal (pyelo-dan glomerulonefritis);
  • perkembangan abnormal dari arteri ginjal dan organ dari sistem genitourinari;
  • lesi pembuluh ginjal pada latar belakang aterosklerosis, trombosis, patologi autoimun, vaskulitis, kompresi pembuluh darah oleh tumor, dll.;
  • kecacatan jantung bawaan dan bawaan;
  • gangguan irama dan lesi pada sistem jantung yang melakukan;
  • Patologi CNS (sistem saraf pusat);
  • TBI (cedera otak traumatis);
  • tumor otak;
  • tumor di kelenjar adrenal (pheochromocytoma);
  • infeksi yang mempengaruhi selaput otak (meningitis);
  • minum obat dengan efek hipertensi;
  • patologi tiroid, dll.

Hipertensi - Gejala

Bahaya utama hipertensi adalah bahwa manifestasi pertama penyakit, sebagai suatu peraturan, tidak spesifik dan tidak kompeten. Pasien mungkin terganggu:

  • peningkatan kelelahan
  • sakit di kepala,
  • disfungsi visual sementara (berkedip-kedip bintik-bintik berwarna, diplopia, gangguan kejelasan persepsi, dll.),
  • takikardia
  • nyeri yang tidak diucapkan di sternum,
  • perasaan gangguan hati.

Gejala spesifik hipertensi arteri akan bergantung pada kerusakan OM. Artinya, dengan perkembangan penderita HF akan mengeluhkan kelemahan yang parah dan sesak nafas dengan aktivitas fisik, rasa sakit di belakang tulang dada. Pelanggaran sirkulasi serebral akan bermanifestasi sakit kepala, pusing, gangguan koordinasi motorik, gangguan bicara dan penglihatan, pingsan, dll.

Munculnya krisis hipertensi akan disertai oleh:

  • sakit kepala berat yang intens
  • disfungsi visual
  • muntahan air mancur (tidak lega),
  • takikardia
  • sindrom nyeri dari jenis angina pektoris,
  • keringat berlebih
  • sesak nafas, dll.

Diagnostik

Tindakan diagnostik tentu termasuk:

  • pemeriksaan keluhan dan anamnesis penyakit;
  • pemeriksaan penuh pasien;
  • auskultasi jantung dan pembuluh besar;
  • pengukuran tekanan pada kedua lengan dan kaki;
  • penilaian parameter laboratorium (OAK, OAM, penentuan protein harian dalam urin, lipilogram, koagulogram, biokimia, glukosa darah, dll.);
  • pemeriksaan instrumental (diagnostik ultrasonik ginjal, kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, dll., sonografi doppler vaskular, pemeriksaan radiografi organ rongga toraks, elektrokardiogram, ekokardiogram, diagnostik fundus fundus, dll).

Hipertensi - pengobatan

Prinsip dasar pengobatan hipertensi:

Semua terapi dilakukan tergantung pada tingkat keparahan penyakit, penyebab perkembangannya dan adanya lesi OM.

Taktik pengobatan utama:

Taktik pengobatan tergantung pada faktor risiko:

Semua terapi obat diresepkan secara eksklusif oleh dokter yang hadir. Pilihan obat-obatan penting, dosis dan durasi pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan usia pasien.

Obat utama yang digunakan untuk mengobati hipertensi adalah:

  • diuretik (furosemide, amiloride, spirolactone);
  • beta-blocker (atenolol, meoprolol, propranolol) dan calcium channel blockers (amlodipine, nifedipine);
  • ACE inhibitor (penggunaan captopril, enalapril, ramipril diindikasikan);
  • agen yang mampu memblokir reseptor angiotensin (persiapan losartan, valsartan).

Selain itu dapat ditugaskan:

  • persiapan untuk koreksi keseimbangan lipid (agen hipolipidemik),
  • Vitamin B,
  • antioksidan
  • antikoagulan dan agen antiplatelet,
  • obat-obatan yang meningkatkan proses metabolisme dalam jaringan.

Terapi simtomatik juga dilakukan, yang bertujuan untuk memperbaiki komplikasi yang berkembang (pengobatan patologi jantung dan ginjal, koreksi gangguan sirkulasi di GM (otak), dll.).

Dengan gejala hipertensi, dasar perawatan akan menjadi eliminasi penyakit yang mendasari yang menyebabkan peningkatan tekanan darah.

Emosional pasien dengan peningkatan rangsangan dari sistem saraf dapat direkomendasikan obat penenang atau obat penenang.

Prognosis penyakit

Dengan perawatan yang memadai dan sistematis, prognosis penyakit ini menguntungkan. Peran yang paling penting dalam perawatan hipertensi dimainkan oleh mood pasien dan pemahamannya yang jelas tentang perlunya koreksi gaya hidup, kepatuhan dengan rekomendasi dokter dan minum obat yang diresepkan.

Baca Lebih Lanjut Tentang Pembuluh