Antikoagulan: tinjauan obat, penggunaan, indikasi, alternatif

Antikoagulan - sekelompok obat yang menekan aktivitas sistem pembekuan darah dan mencegah pembekuan darah karena berkurangnya pembentukan fibrin. Mereka mempengaruhi biosintesis zat-zat tertentu dalam tubuh yang mengubah viskositas darah dan menghambat proses pembekuan.

Antikoagulan digunakan untuk tujuan terapeutik dan profilaksis. Mereka diproduksi dalam berbagai bentuk sediaan: dalam bentuk tablet, solusi untuk injeksi atau salep. Hanya dokter spesialis yang dapat memilih obat yang tepat dan dosisnya. Terapi yang tidak memadai dapat membahayakan tubuh dan menyebabkan konsekuensi serius.

Kematian yang tinggi akibat penyakit kardiovaskular disebabkan oleh pembentukan trombosis: trombosis vaskular terdeteksi pada hampir setiap detik almarhum patologi jantung pada otopsi. Pulmonary embolism and vein thrombosis adalah penyebab kematian dan kecacatan yang paling umum. Dalam hal ini, ahli jantung merekomendasikan mulai menggunakan antikoagulan segera setelah mendiagnosis penyakit jantung dan pembuluh darah. Penggunaan awal mereka mencegah pembentukan bekuan darah, peningkatan dan penyumbatan pembuluh darah.

Sejak zaman kuno, obat tradisional telah menggunakan hirudin - antikoagulan alami paling terkenal. Zat ini adalah bagian dari ludah lintah dan memiliki efek antikoagulan langsung yang berlangsung selama dua jam. Saat ini, pasien diresepkan obat-obatan sintetis, daripada yang alami. Lebih dari seratus nama obat antikoagulan diketahui, yang memungkinkan Anda untuk memilih yang paling sesuai, dengan mempertimbangkan karakteristik individu dari organisme dan kemungkinan penggunaan gabungan mereka dengan obat-obatan lain.

Kebanyakan antikoagulan memiliki efek tidak pada bekuan darah itu sendiri, tetapi pada aktivitas sistem pembekuan darah. Sebagai hasil dari sejumlah transformasi, faktor koagulasi plasma dan produksi trombin, enzim yang diperlukan untuk pembentukan benang fibrin yang membentuk bekuan trombotik, ditekan. Proses trombosis melambat.

Mekanisme aksi

Antikoagulan pada mekanisme tindakan dibagi menjadi obat tindakan langsung dan tidak langsung:

  • Antikoagulan "langsung" memiliki efek langsung pada trombin dan mengurangi aktivitasnya. Obat-obat ini adalah penghambat thrombin, protrombin deaktivator dan menghambat proses trombosis. Untuk menghindari pendarahan internal, perlu untuk memonitor parameter pembekuan darah. Antikoagulan aksi langsung dengan cepat menembus ke dalam tubuh, diserap dengan baik di saluran pencernaan, mencapai hati dengan hematogen, mengerahkan efek kuratif mereka dan diekskresikan dengan urin.
  • Antikoagulan "tidak langsung" mempengaruhi biosintesis enzim samping sistem koagulasi darah. Mereka benar-benar menghancurkan thrombin, dan tidak hanya menghambat aktivitasnya. Selain efek antikoagulan, obat-obatan kelompok ini meningkatkan suplai darah ke miokardium, mengendurkan otot-otot halus, mengeluarkan urat dari tubuh, dan memiliki efek penurun kolesterol. Tetapkan "antikoagulan" tidak langsung, tidak hanya untuk pengobatan trombosis, tetapi juga untuk pencegahannya. Menerapkannya secara eksklusif di dalam. Tablet digunakan untuk waktu yang lama secara rawat jalan. Penghentian obat secara tiba-tiba dapat menyebabkan peningkatan kadar prothrombin dan trombosis.

Secara terpisah, memancarkan obat yang menghambat pembekuan darah, serta antikoagulan, tetapi mekanisme lain. Ini termasuk "asam asetilsalisilat", "Aspirin".

Obat antikoagulan langsung

Heparin

Perwakilan paling populer dari grup ini adalah heparin dan turunannya. Heparin menghambat trombosit yang menempel dan mempercepat aliran darah di jantung dan ginjal. Pada saat yang sama, ia berinteraksi dengan makrofag dan protein plasma, yang tidak mengesampingkan kemungkinan pembentukan trombus. Obat ini mengurangi tekanan darah, memiliki efek penurun kolesterol, meningkatkan permeabilitas vaskular, menghambat proliferasi sel otot polos, meningkatkan perkembangan osteoporosis, menekan imunitas dan meningkatkan diuresis. Heparin pertama kali diisolasi dari hati, yang menentukan namanya.

Heparin diberikan secara intravena dalam kasus-kasus darurat dan subkutan untuk tujuan profilaksis. Untuk penggunaan topikal, salep dan gel digunakan yang mengandung heparin dalam komposisi mereka dan memiliki efek antitrombotik dan anti-inflamasi. Persiapan heparin diterapkan dalam lapisan tipis pada kulit dan digosok dengan gerakan lembut. Biasanya untuk pengobatan tromboflebitis dan trombosis, gunakan gel "Lioton" dan "Gepatrombin", serta "salep Heparin."

Efek negatif dari heparin pada proses trombosis dan peningkatan permeabilitas pembuluh darah adalah penyebab risiko tinggi perdarahan selama terapi heparin.

Heparin berat molekul rendah

Heparin berat molekul rendah memiliki bioavailabilitas tinggi dan aktivitas antitrombotik, tindakan berkepanjangan, risiko rendah komplikasi hemoroid. Sifat biologis dari obat ini lebih stabil. Karena penyerapan yang cepat dan periode eliminasi yang lama, konsentrasi obat dalam darah tetap stabil. Obat-obatan dalam kelompok ini menghambat faktor-faktor pembekuan darah, menghambat sintesis trombin, memiliki efek yang lemah pada permeabilitas pembuluh darah, memperbaiki sifat-sifat rheologi darah dan suplai darah ke organ dan jaringan, menstabilkan fungsi-fungsinya.

Heparin berat molekul rendah jarang menyebabkan efek samping, sehingga menggantikan heparin dari praktek terapeutik. Mereka disuntikkan secara subkutan ke permukaan lateral dinding perut.

  1. "Fragmin" adalah solusi yang jelas atau kekuningan yang memiliki sedikit efek pada adhesi platelet dan hemostasis primer. Dilarang memasuki intramuskular. "Fragmin" dalam dosis tinggi diresepkan untuk pasien segera setelah operasi, terutama bagi mereka yang memiliki risiko tinggi pendarahan dan perkembangan disfungsi trombosit.
  2. "Klirin" adalah "langsung" antikoagulan yang mempengaruhi sebagian besar fase pembekuan darah. Obat menetralisir enzim sistem koagulasi dan digunakan untuk mengobati dan mencegah tromboemboli.
  3. "Clexane" adalah obat dengan aksi farmakologis antitrombotik dan anti-inflamasi. Sebelum pengangkatannya diperlukan untuk membatalkan semua obat yang mempengaruhi hemostasis.
  4. "Fraksiparin" - solusi dengan efek antitrombotik dan antikoagulan. Hematoma subkutan atau nodul padat sering menghilang di tempat suntikan, yang hilang setelah beberapa hari. Awalnya, pengobatan dengan dosis besar dapat mengembangkan perdarahan dan trombositopenia, yang menghilang dalam perjalanan terapi selanjutnya.
  5. "Wessel Due F" adalah produk alami yang diperoleh dari mukosa usus hewan. Obat ini menghambat aktivitas faktor pembekuan darah, menstimulasi biosintesis prostaglandin, mengurangi tingkat fibrinogen dalam darah. Wessel Karena F mensterilkan trombus yang sudah terbentuk dan digunakan untuk mencegah pembentukan trombus di arteri dan vena.

Ketika menggunakan obat-obatan dari kelompok heparin berat molekul rendah, diperlukan secara ketat untuk mengikuti rekomendasi dan instruksi untuk penggunaannya.

Penghambat Thrombin

Perwakilan utama dari grup ini adalah "Hirudin". Di jantung obat adalah protein yang pertama kali ditemukan di ludah lintah medis. Ini adalah antikoagulan yang bertindak langsung di dalam darah dan merupakan penghambat langsung trombin.

"Hirugen" dan "Hirulog" adalah analog sintetik "Girudin", mengurangi tingkat kematian di antara orang-orang dengan penyakit jantung. Ini adalah obat baru dalam kelompok ini, yang memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan derivatif heparin. Karena tindakan mereka yang berkepanjangan, industri farmasi saat ini sedang mengembangkan bentuk oral penghambat thrombin. Aplikasi praktis Girugen dan Girulog dibatasi oleh biaya tinggi.

"Lepirudin" adalah obat rekombinan yang secara ireversibel mengikat trombin dan digunakan untuk mencegah trombosis dan tromboemboli. Ini adalah penghambat langsung thrombin, memblokir aktivitas thrombogenic dan bekerja pada thrombin dalam gumpalan. Ini mengurangi angka kematian dari infark miokard akut dan kebutuhan untuk operasi jantung pada pasien dengan angina eksersi.

Antikoagulan tidak langsung

Obat-obatan, antikoagulan dari tindakan tidak langsung:

  • "Fenilin" adalah antikoagulan yang cepat dan benar-benar terserap, dengan mudah menembus penghalang histohematogenous dan terakumulasi dalam jaringan tubuh. Obat ini, menurut pasien, dianggap salah satu yang paling efektif. Ini meningkatkan kondisi darah dan menormalkan parameter pembekuan darah. Setelah perawatan, kondisi umum pasien membaik dengan cepat: kram dan mati rasa pada kaki menghilang. Saat ini, Fenilin tidak digunakan karena tingginya risiko efek yang tidak diinginkan.
  • "Neodikumarin" - sarana menghambat proses pembekuan darah. Efek terapeutik Neodicoumarin tidak segera muncul, tetapi setelah akumulasi obat di dalam tubuh. Ini menghambat aktivitas sistem pembekuan darah, memiliki efek penurun lipid dan meningkatkan permeabilitas pembuluh darah. Pasien disarankan untuk mengamati dengan ketat waktu penerimaan dan dosis obat.
  • Obat yang paling umum dalam kelompok ini adalah Warfarin. Ini adalah agen antikoagulan yang menghalangi sintesis faktor pembekuan darah di hati, yang mengurangi konsentrasi mereka dalam plasma dan memperlambat proses trombosis. "Warfarin" dibedakan oleh efek awal dan penghentian cepat dari efek yang tidak diinginkan pada dosis rendah atau penarikan obat.

Video: Antikoagulan Baru dan Warfarin

Penggunaan antikoagulan

Menerima antikoagulan diindikasikan untuk penyakit jantung dan pembuluh darah:

Asupan antikoagulan yang tidak terkontrol dapat menyebabkan berkembangnya komplikasi hemoragik. Dengan peningkatan risiko perdarahan harus digunakan sebagai pengganti antikoagulan agen antiplatelet yang lebih aman.

Kontraindikasi dan efek samping

Antikoagulan merupakan kontraindikasi bagi orang yang menderita penyakit berikut:

  • Ulkus peptikum dan 12 ulkus duodenum,
  • Pendarahan hemoroid,
  • Hepatitis kronis dan fibrosis hati,
  • Gagal hati dan ginjal
  • Urolithiasis,
  • Purpura trombositopenik,
  • Kekurangan vitamin C dan K,
  • Endokarditis dan perikarditis,
  • Tuberkulosis paru kavernosa,
  • Pankreatitis hemoragik,
  • Neoplasma ganas,
  • Infark miokard dengan hipertensi,
  • Aneurisma intraserebral,
  • Leukemia
  • Alkoholisme,
  • Penyakit Crohn,
  • Retinopati hemoragik.

Antikoagulan dilarang untuk dikonsumsi selama kehamilan, laktasi, menstruasi, pada periode postpartum awal, serta lansia dan lansia.

Efek samping dari antikoagulan termasuk: gejala dispepsia dan keracunan, alergi, nekrosis, ruam, gatal pada kulit, disfungsi ginjal, osteoporosis, alopecia.

Komplikasi terapi antikoagulan - reaksi hemoragik dalam bentuk perdarahan dari organ internal: mulut, nasofaring, lambung, usus, serta perdarahan pada otot dan persendian, munculnya darah di urin. Untuk mencegah perkembangan efek kesehatan yang berbahaya harus memantau indikator dasar darah dan memonitor kondisi umum pasien.

Antiplatelet

Agen antiplatelet adalah agen farmakologis yang mengurangi pembekuan darah dengan menekan perekatan trombosit. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan efektivitas antikoagulan dan, bersama dengan mereka, menghambat proses pembekuan darah. Agen antiplatelet juga memiliki rematik, vasodilator, dan tindakan antispasmodic. Perwakilan terkemuka dari kelompok ini adalah asam asetilsalisilat atau Aspirin.

Daftar agen antiplatelet yang paling populer:

  • Aspirin saat ini adalah agen antiplatelet yang paling efektif, diproduksi dalam bentuk tablet dan ditujukan untuk pemberian oral. Ini menghambat agregasi trombosit, menyebabkan vasodilatasi, dan mencegah pembentukan bekuan darah.
  • "Tiklopidin" - agen antiplatelet yang menghambat adhesi platelet, meningkatkan mikrosirkulasi dan memperpanjang waktu pendarahan. Obat ini diresepkan untuk pencegahan trombosis dan untuk pengobatan penyakit arteri koroner, serangan jantung dan penyakit serebrovaskular.
  • "Tirofiban" - obat yang mencegah agregasi trombosit, menyebabkan trombosis. Obat ini biasanya digunakan bersamaan dengan "Heparin".
  • "Dipyridamole" memperluas pembuluh koroner, mempercepat aliran darah koroner, meningkatkan suplai oksigen ke miokardium, sifat rheologi darah dan sirkulasi serebral, menurunkan tekanan darah.

Apa antikoagulan dalam pengobatan, klasifikasi mereka dan nama obat

Antikoagulan adalah sekelompok obat yang menekan pembekuan darah dan mencegah pembekuan darah dengan mengurangi pembentukan fibrin.

Antikoagulan mempengaruhi biosintesis zat tertentu yang menghambat proses pembekuan dan mengubah viskositas darah.

Dalam pengobatan, antikoagulan modern digunakan untuk tujuan profilaksis dan terapeutik. Mereka tersedia dalam berbagai bentuk: dalam bentuk salep, tablet atau solusi untuk injeksi.

Hanya spesialis yang dapat memilih obat yang tepat dan memilih dosisnya.

Terapi yang tidak benar dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh dan menyebabkan konsekuensi serius.

Angka kematian yang tinggi karena penyakit kardiovaskular dijelaskan oleh pembentukan gumpalan darah: hampir separuh dari mereka yang meninggal karena penyakit jantung mengalami trombosis.

Trombosis vena dan emboli paru - penyebab kecacatan dan kematian yang paling umum. Oleh karena itu, ahli jantung menyarankan mulai menggunakan antikoagulan segera setelah deteksi penyakit pembuluh darah dan jantung.

Penggunaan awal mereka membantu mencegah pembentukan dan peningkatan bekuan darah, penyumbatan pembuluh darah.

Kebanyakan antikoagulan bertindak bukan pada bekuan darah itu sendiri, tetapi pada sistem pembekuan darah.

Setelah serangkaian transformasi, faktor pembekuan plasma ditekan dan produksi trombin, enzim yang diperlukan untuk menciptakan filamen fibrin yang membentuk bekuan trombotik. Akibatnya, pembentukan trombus melambat.

Penggunaan antikoagulan

Antikoagulan diindikasikan untuk:

  • Stroke embolik dan trombosis (bertindak sebagai mikrosirfaktur);
  • Carditis rematik;
  • Aterosklerosis;
  • Trombosis akut;
  • Tromboflebitis;
  • Cacat mitral jantung;
  • Varises;
  • Aortic aneurysm;
  • Penyakit jantung koroner;
  • TELA;
  • Sindrom DIC;
  • Fibrilasi atrium;
  • Endarteritis dan tromboangiitis obliterans.
ke konten ↑

Kontraindikasi dan efek samping dari antikoagulan

Antikoagulan merupakan kontraindikasi bagi orang yang menderita penyakit berikut:

  • Pendarahan hemoroid;
  • Ulkus duodenum dan ulkus lambung;
  • Gagal ginjal dan hati;
  • Fibrosis hati dan hepatitis kronis;
  • Purpura trombositopenik;
  • Urolithiasis;
  • Defisiensi vitamin C dan K;
  • Tuberkulosis paru kavernosa;
  • Perikarditis dan endokarditis;
  • Neoplasma ganas;
  • Pankreatitis hemoragik;
  • Aneurisma intraserebral;
  • Infark miokard dengan hipertensi;
  • Leukemia;
  • Penyakit Crohn;
  • Alkoholisme;
  • Retinopati hemoragik.

Antikoagulan tidak boleh diambil selama menstruasi, kehamilan, laktasi, pada periode postpartum awal, lansia.

Efek samping meliputi: gejala intoksikasi dan dispepsia, nekrosis, alergi, ruam, gatal pada kulit, osteoporosis, disfungsi ginjal, alopecia.

Komplikasi terapi - perdarahan dari organ internal:

  • Nasofaring;
  • Mulut;
  • Usus;
  • Perut;
  • Perdarahan di persendian dan otot;
  • Munculnya darah di urin.

Untuk mencegah perkembangan konsekuensi berbahaya, perlu untuk memantau kondisi pasien dan memantau jumlah darah.

Antikoagulan alami

Mungkin bersifat patologis dan fisiologis. Patologis pada beberapa penyakit muncul di dalam darah. Normal fisiologis berada dalam plasma.

Antikoagulan fisiologis dibagi menjadi primer dan sekunder. Yang pertama secara independen disintesis oleh tubuh dan selalu hadir dalam darah. Sekunder muncul ketika membagi faktor koagulasi dalam proses pembentukan dan pembubaran fibrin.

Antikoagulan Alami Primer

Klasifikasi:

  • Antitrombin;
  • Antitromboplastin;
  • Inhibitor dari proses perakitan self-fibrin.

Dengan penurunan tingkat antikoagulan fisiologis primer dalam darah, ada risiko trombosis.

Kelompok zat ini dapat mencakup daftar berikut:

  • Antitrombin III terbentuk di hati, mengacu pada alpha₂-glikoprotein. Ini mengurangi aktivitas trombin dan sejumlah faktor koagulasi aktif, tetapi tidak mempengaruhi faktor yang tidak diaktifkan. 75% aktivitas antikoagulan diberikan oleh antitrombin III.
  • Heparin. Polisakarida ini disintesis dalam sel mast. Terkandung dalam jumlah besar di hati dan paru-paru. Dosis besar heparin menghambat fungsi trombosit dan mencegah darah dari pembekuan.
  • Protein C. Ini ada di dalam darah dalam bentuk tidak aktif dan terbentuk oleh sel-sel parenkim hati. Diaktifkan oleh trombin.
  • Pelengkap inhibitor-I.
  • Alpha-macroglobulin.
  • Protein S. Tergantung pada vitamin K, disintesis oleh sel-sel endotel dan parenkim hati.
  • Antitromboplastin.
  • Inhibitor lipid.
  • Penghambat kontak.
ke konten ↑

Antikoagulan fisiologis sekunder

Dibentuk dalam proses pembekuan darah. Mereka juga muncul ketika membagi faktor koagulasi dan melarutkan gumpalan fibrin.

Antikoagulan sekunder - apa itu:

  • Antitrombin I, IX;
  • Fibrinopeptida;
  • Antitromboplastin;
  • Produk PDF;
  • Metafactors Va, XIa.
ke konten ↑

Antikoagulan patologis

Dengan berkembangnya sejumlah penyakit, inhibitor koagulasi kekebalan yang kuat, yang merupakan antibodi spesifik, seperti lupus antikoagulan, dapat terakumulasi dalam plasma.

Antibodi ini menunjukkan faktor tertentu, mereka dapat diproduksi untuk memerangi manifestasi pembekuan darah, tetapi menurut statistik mereka adalah inhibitor faktor VII, IX.

Kadang-kadang dengan sejumlah proses autoimun dalam darah dan paraproteinemia, protein patologis dengan antitrombin atau efek penghambatan dapat terakumulasi.

Mekanisme kerja antikoagulan

Ini adalah obat yang memiliki efek pada pembekuan darah dan digunakan untuk mengurangi risiko bekuan darah.

Karena pembentukan penyumbatan di organ atau pembuluh, mungkin berkembang:

  • Gangren dari ekstremitas;
  • Stroke iskemik;
  • Tromboflebitis;
  • Iskemia jantung;
  • Peradangan pembuluh darah;
  • Aterosklerosis.

Menurut mekanisme tindakan, antikoagulan dibagi menjadi obat tindakan langsung / tidak langsung:

"Lurus"

Bertindak langsung pada thrombin, mengurangi aktivitasnya. Obat-obat ini adalah deaktivator prothrombin, inhibitor trombin dan menghambat pembentukan trombus. Untuk mencegah pendarahan internal, Anda perlu memantau kinerja sistem koagulasi.

Antikoagulan langsung dengan cepat memasuki tubuh, diserap di saluran pencernaan dan mencapai hati, memiliki efek terapeutik dan diekskresikan dalam urin.

Mereka dibagi ke dalam kelompok-kelompok berikut:

  • Heparin;
  • Heparin berat molekul rendah;
  • Hirudin;
  • Sodium hydrocitrate;
  • Lepirudin, danaparoid.

Heparin

Substansi anti-pembekuan yang paling umum adalah Heparin. Ini adalah obat antikoagulan dari aksi langsung.

Itu diberikan secara intravena, intramuskular dan di bawah kulit, dan juga digunakan sebagai salep sebagai obat lokal.

Heparins termasuk:

  • Adreparin;
  • Natrium Nadroparin;
  • Parnaparin;
  • Dalteparin;
  • Tinzaparin;
  • Enoxaparin;
  • Reviparin.

Persiapan topikal antitrombotik tidak memiliki efisiensi yang sangat tinggi dan permeabilitas yang rendah dalam jaringan. Digunakan untuk mengobati wasir, varises, memar.

Obat berikut ini paling sering digunakan dengan heparin:

  • Salep heparin;
  • Gel Lioton;
  • Venolife;
  • Gel trombless;
  • Troxevasin NEO;
  • Hepatrombin.

Heparin untuk pemberian subkutan dan intravena - koagulasi yang mengurangi obat yang dipilih secara individual dan tidak digantikan satu sama lain selama pengobatan, karena tidak ekuivalen dalam tindakan.

Aktivitas obat-obatan ini mencapai maksimum setelah sekitar 3 jam, dan durasi aksi adalah sehari. Heparins ini memblokir trombin, mengurangi aktivitas plasma dan faktor jaringan, mencegah pembentukan filamen fibrin dan mencegah platelet menempel.

Deltaparin, Enoxaparin, Nadroparin biasanya diresepkan untuk pengobatan angina pectoris, serangan jantung, emboli paru dan trombosis vena dalam.

Untuk pencegahan trombosis dan tromboemboli diperintahkan Reviparin dan Heparin.

Sodium Hydrocitrate

Antikoagulan ini digunakan dalam praktik laboratorium. Itu ditambahkan ke tabung untuk mencegah darah dari pembekuan. Ini digunakan untuk pengawetan darah dan komponennya.

"Tidak Langsung"

Mereka memiliki dampak pada biosintesis enzim samping sistem koagulasi. Mereka tidak menghambat aktivitas trombin, tetapi sepenuhnya menghancurkannya.

Selain efek antikoagulan, obat-obatan kelompok ini memiliki efek relaksasi pada otot polos, menstimulasi suplai darah miokardium, mengeluarkan urat dari tubuh dan memiliki efek penurun kolesterol.

"Tidak langsung" antikoagulan yang ditentukan dalam pengobatan dan pencegahan trombosis. Mereka digunakan secara eksklusif di dalam. Bentuk tablet diterapkan untuk waktu yang lama dalam kondisi rawat jalan. Pembulatan tiba-tiba menyebabkan peningkatan prothrombin dan trombosis.

Antikoagulan: daftar obat-obatan

Berbagai penyakit vaskular menyebabkan pembekuan darah terbentuk. Ini mengarah pada konsekuensi yang sangat berbahaya, karena, misalnya, serangan jantung atau stroke dapat terjadi. Untuk mengencerkan darah, dokter mungkin meresepkan obat untuk mengurangi pembekuan darah. Mereka disebut antikoagulan dan digunakan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah di dalam tubuh. Mereka membantu memblokir pembentukan fibrin. Paling sering mereka digunakan dalam situasi di mana tubuh telah meningkatkan pembekuan darah.

Ini mungkin terjadi karena masalah seperti:

  • Varises atau flebitis;
  • Thrombi dari vena cava inferior;
  • Gumpalan darah vena hemoroid;
  • Stroke;
  • Infark miokard;
  • Cedera arteri di hadapan aterosklerosis;
  • Tromboemboli;
  • Syok, cedera atau sepsis juga bisa mengarah pada pembentukan bekuan darah.

Untuk meningkatkan pembekuan darah dan menggunakan antikoagulan. Jika aspirin digunakan sebelumnya, sekarang para dokter telah beralih dari teknik semacam itu, karena ada banyak obat yang lebih efektif.

Apa itu antikoagulan, pertanian. efek

Antikoagulan adalah pengencer darah, tetapi mereka juga mengurangi risiko trombosis lain yang mungkin terjadi kemudian. Ada antikoagulan tindakan langsung dan tidak langsung.

Antikoagulan langsung dan tidak langsung

Ada antikoagulan langsung dan tidak langsung. Yang pertama dengan cepat mengencerkan darah dan dikeluarkan dari tubuh dalam beberapa jam. Yang terakhir terakumulasi secara bertahap, memberikan efek terapeutik dalam bentuk yang berkepanjangan.

Karena obat ini mengurangi pembekuan darah, tidak mungkin untuk menurunkan atau meningkatkan dosis secara independen, serta mengurangi waktu penerimaan. Obat-obatan diterapkan sesuai dengan rejimen yang diresepkan oleh dokter.

Obat antikoagulan langsung

Antikoagulan langsung bertindak mengurangi sintesis trombin. Selain itu, mereka menghambat pembentukan fibrin. Antikoagulan diarahkan pada kerja hati dan menghambat pembentukan pembekuan darah.

Antikoagulan langsung sudah diketahui oleh semua orang. Ini adalah heparin terlokalisasi untuk pemberian subkutan atau intravena. Dalam artikel lain, Anda akan menemukan lebih banyak lagi informasi tentang salep heparin.

Misalnya, tindakan lokal:

Obat-obat ini digunakan untuk trombosis ekstremitas bawah untuk pengobatan dan pencegahan penyakit.

Mereka memiliki tingkat penetrasi yang lebih tinggi, tetapi memiliki efek kurang dari agen intravena.

Heparin untuk administrasi:

Biasanya antikoagulan dipilih untuk solusi masalah tertentu. Misalnya, Clivarin dan Troparin digunakan untuk mencegah emboli dan trombosis. Clexane dan Fragmin - untuk angina, serangan jantung, trombosis vena dan masalah lainnya.

Fragmin digunakan untuk hemodialisis. Antikoagulan digunakan untuk risiko pembekuan darah di pembuluh apa pun, baik di arteri maupun pembuluh darah. Aktivitas obat terus berlanjut sepanjang hari.

Antikoagulan tidak langsung

Antikoagulan tidak langsung dinamakan demikian karena mereka mempengaruhi pembentukan prothrombin di hati, dan tidak secara langsung mempengaruhi pembekuan itu sendiri. Proses ini panjang, tetapi efeknya karena ini berkepanjangan.

Mereka dibagi menjadi 3 kelompok:

  • Monocoumarins. Ini termasuk: Warfarin, Sinkumar, Mrakumar;
  • Dicoumarin adalah Dicoumarin dan Tromexane;
  • The indandions adalah fenilin, omefin, dipaxine.

Paling sering, dokter meresepkan warfarin. Obat-obat ini diresepkan dalam dua kasus: pada fibrilasi atrium dan katup jantung buatan.

Seringkali pasien bertanya apa perbedaan antara Aspirin Cardio dan Warfarin, dan apakah mungkin untuk mengganti satu obat dengan yang lain?

Para ahli mengatakan bahwa Aspirin Cardio diresepkan jika risiko stroke tidak tinggi.

Warfarin jauh lebih efektif daripada Aspirin, kecuali bahwa lebih baik meminumnya selama beberapa bulan, dan bahkan seumur hidup.

Aspirin merusak mukosa lambung dan lebih beracun bagi hati.

Antikoagulan tidak langsung mengurangi produksi zat yang mempengaruhi pembekuan, mereka juga mengurangi produksi prothrombin di hati dan antagonis vitamin K.

Antikoagulan tidak langsung termasuk antagonis vitamin K:

Vitamin K terlibat dalam proses pembekuan darah, dan di bawah aksi warfarin fungsinya terganggu. Ini membantu mencegah pemisahan bekuan darah dan penyumbatan pembuluh darah. Obat ini sering diresepkan setelah infark miokard.

Ada inhibitor thrombin langsung dan selektif:

Langsung:

Selektif:

Setiap antikoagulan langsung dan tidak langsung hanya diresepkan oleh dokter, jika tidak ada risiko tinggi perdarahan. Antikoagulan tidak langsung menumpuk di tubuh secara bertahap.

Menerapkannya hanya secara lisan. Tidak mungkin menghentikan pengobatan segera, perlu untuk secara bertahap mengurangi dosis obat. Penarikan tiba-tiba obat dapat menyebabkan trombosis. Dalam kasus overdosis grup ini, perdarahan bisa dimulai.

Penggunaan antikoagulan

Penggunaan klinis antikoagulan direkomendasikan untuk penyakit berikut:

  • Infark paru dan myocardial;
  • Stroke embolik dan trombotik (kecuali hemoragik);
  • Phlebothrombosis dan thrombophlebitis;
  • Emboli pembuluh darah dari berbagai organ internal.

Sebagai pencegahan, Anda dapat menggunakannya saat:

  • Aterosklerosis arteri koroner, pembuluh serebral dan arteri perifer;
  • Jantung cacat mitral rematik;
  • Phlebothrombosis;
  • Periode pasca operasi untuk mencegah pembentukan bekuan darah.

Antikoagulan alami

Berkat proses pembekuan darah, tubuh itu sendiri peduli bahwa gumpalan darah tidak meluas melebihi pembuluh yang terkena. Satu mililiter darah dapat berkontribusi pada pembekuan seluruh fibrinogen dalam tubuh.

Karena gerakannya, darah mempertahankan keadaan cair, serta karena koagulan alami. Koagulan alami diproduksi di jaringan dan kemudian mengalir ke aliran darah, di mana mereka mencegah aktivasi pembekuan darah.

Antikoagulan ini termasuk:

  • Heparin;
  • Antitrombin III;
  • Macroglobulin Alpha-2.

Antikoagulan - Daftar

Antikoagulan aksi langsung diserap dengan cepat dan durasi kerjanya tidak lebih dari sehari sebelum diperkenalkan kembali atau aplikasi.

Antikoagulan tidak langsung terakumulasi dalam darah, menciptakan efek kumulatif.

Mereka tidak dapat dibatalkan dengan segera, karena ini dapat berkontribusi pada trombosis. Ketika diambil dari mereka secara bertahap mengurangi dosis.

Aksi lokal langsung antikoagulan:

  • Salep heparin;
  • Gel Lioton;
  • Hepatrombin;
  • Trombless

Antikoagulan untuk pemberian intravena atau intradermal:

Antikoagulan tidak langsung:

  • Girugen;
  • Hirulog;
  • Argatroban;
  • Tab Warfarin Nycomed.;
  • Fenilin di tab.

Kontraindikasi

Ada beberapa kontraindikasi untuk penggunaan antikoagulan, jadi pastikan untuk memeriksa dengan dokter Anda tentang kesesuaian mengambil dana.

Tidak dapat digunakan dengan:

  • IBC;
  • Penyakit ulkus peptikum;
  • Penyakit parenkim hati dan ginjal;
  • Septik endokarditis;
  • Peningkatan permeabilitas pembuluh darah;
  • Dengan peningkatan tekanan pada infark miokard;
  • Penyakit onkologi;
  • Leukemia;
  • Aneurisma jantung akut;
  • Penyakit alergi;
  • Diatesis hemoragik;
  • Fibroid;
  • Kehamilan

Dengan hati-hati saat menstruasi pada wanita. Jangan merekomendasikan ibu menyusui.

Efek samping

Dalam kasus overdosis obat efek tidak langsung, perdarahan dapat dimulai.

Ketika co-administrasi warfarin dengan aspirin atau obat anti-inflamasi lainnya dari seri non-steroid (Simvastin, Heparin, dll), efek anti-koagulatif ditingkatkan.

Dan vitamin K, obat pencahar atau Parasetamol akan melemahkan efek warfarin.

Efek samping saat mengambil:

  • Alergi;
  • Demam, sakit kepala;
  • Kelemahan;
  • Nekrosis kulit;
  • Gangguan fungsi ginjal;
  • Mual, diare, muntah;
  • Gatal, sakit perut;
  • Kebotakan

Antikoagulan: deskripsi dan daftar obat tindakan langsung dan tidak langsung

Antikoagulan menghambat aktivitas sistem pembekuan darah, mencegah pembentukan gumpalan darah baru, atau menghancurkan yang sudah ada. Kelompok obat ini banyak digunakan di semua cabang kedokteran.

Berkat obat-obatan ini pada pasien bedah, kematian pada periode pasca operasi telah menurun secara signifikan.

Apa itu?

Antikoagulan adalah zat atau obat yang menghambat aktivitas sistem pembekuan darah, serta mencegah pembentukan bekuan darah.

Persiapan seri ini digunakan di semua bidang kedokteran. Namun, antikoagulan paling umum dalam kardiologi dan pembedahan. Dalam perjalanan apapun, bahkan intervensi bedah kecil, integritas jaringan tubuh terganggu. Ketika ini terjadi, aktivasi sistem hemostasis, yang ditandai dengan peningkatan trombosis.

Kurangnya koreksi kondisi ini dapat menyebabkan perkembangan gangguan akut dari sirkulasi serebral dan koroner, serta tromboemboli dari cabang-cabang arteri pulmonalis.

Itulah mengapa sangat penting untuk melakukan terapi antikoagulan yang memadai pada periode pasca operasi.

Dalam praktek kardiologi, penggunaan antikoagulan menjadi sangat penting pada periode pasca infark, dengan aritmia, serta gagal jantung.

Antikoagulan diresepkan seumur hidup untuk pasien yang telah menjalani stenting, atau operasi bypass koroner.

Antikoagulan alami

Untuk memahami apa itu antikoagulan, Anda hanya dapat memahami mekanisme kerja zat-zat ini. Dalam tubuh manusia ada sistem koagulasi dan antikoagulasi. Yang pertama bertanggung jawab untuk pembentukan massa trombotik yang melanggar integritas struktur vaskular. Yang terakhir mencegah aktivitas berlebihan dari sistem pembekuan darah, dan juga bertanggung jawab untuk pembelahan gumpalan darah yang ada tepat waktu.

Antikoagulan alami dibagi menjadi primer dan sekunder. Faktor-faktor primer terus bersirkulasi dalam aliran darah dan mencegah pembentukan bekuan darah yang tidak terkendali. Mereka juga dibagi menjadi beberapa subkategori.

  1. Penghambat produksi fibrin - menghambat konversi fibrinogen menjadi fibrin.
  2. Zat antitromboplastik memiliki efek antiprobinase.
  3. Antitrombin adalah struktur yang mengikat thrombin.

Penurunan aktivitas zat-zat ini menyebabkan perkembangan trombosis, dan juga merupakan salah satu faktor kunci dalam munculnya sindrom DIC.

Obat antikoagulan primer adalah:

  • antitrombin III;
  • alpha2 antiplasmin;
  • heparin;
  • macroglobulin alpha;
  • apoliprotein A-11;
  • alpha2-antitrypsin;
  • antikoagulan plasenta - diproduksi hanya ketika plasenta terbentuk;
  • Inhibitor esterase C1;
  • LAKI - Koagulasi inhibitor lipoprotein terkait;
  • protein S dan C;
  • autoantibodi yang diproduksi untuk faktor koagulasi aktif;
  • penghambat perakitan fibrin;
  • thrombomodulin;
  • glikoprotein.

Faktor sekunder terbentuk dalam proses penghancuran bekuan darah:

  • peptida fibrin;
  • antitrombin I;
  • meta-faktor - Va, Xia;
  • PDF - produk degradasi fibrin dan fibrinogen;
  • produk degradasi protrombin Q, P, R.

Meskipun keragaman faktor-faktor darah alami, keseimbangan antara koagulasi dan sistem antikoagulasi tidak selalu tercapai. Kurangnya aktivitas antikoagulan alami dan aktivitas berlebihan dari sistem pembekuan darah dapat menyebabkan peningkatan trombosis. Dalam hal ini, ada kebutuhan untuk menggunakan obat antikoagulan.

Antikoagulan

Antikoagulan modern dapat mempengaruhi sistem pembekuan darah, mengurangi aktivitasnya.

Ini menyebabkan penurunan viskositas darah dan kemungkinan pembekuan darah.

Mekanisme kerja antikoagulan tergantung pada kelas obat yang mereka miliki.

Untuk pemahaman yang lebih baik, klasifikasi dibuat di mana titik-titik aksi kelompok obat tertentu diindikasikan.

Klasifikasi

Klasifikasi antikoagulan dimulai dengan pemisahan obat sesuai dengan mekanisme kerja. Obat yang bertindak langsung pada faktor pembekuan darah dibedakan - mereka juga disebut langsung.

Obat tidak langsung termasuk obat yang mempengaruhi proses metabolisme hati, mengurangi sintesis vitamin K. Yang terakhir merupakan faktor penting dalam konversi prothrombin menjadi trombin (platelet lank of hemostasis).

Alokasikan kelas utama di antara antikoagulan aksi langsung dan tindakan tidak langsung:

  1. Heparin - Antitrombin III, Heparin, Sulodexide, Enoxiparin.
  2. Antagonis vitamin K - Warfarin, Acenocoumarol, Fenindione.
  3. Trombolitik - Streptokinase, Fibrinolysin, Tenekteplaza, Alteplaza, Urokinase, Protein C, Ankord.
  4. Penghambat langsung faktor Xa - Dareksaban, Rivaroxaba, Apixaban, Betriksaban, Endoxaban.
  5. Agen antiplatelet - Clopidogrel, asam asetilsalisilat, Indobufen, Ticagrelor, Dipyridamod, Abtsiksimab, Tiklopidin.
  6. Penghambat thrombin langsung - Bivalirudin, Lepirudin, Dabigatran, Xymelanatran, Desirudin, Melanatran, Argatroban.
  7. Agen antitrombotik lainnya adalah Fondaparinux, Defibrotide, dermatan sulfate.

Banyak pasien dengan riwayat fibrilasi atrium, iskemia, atau infark miokard, serangan otak iskemik transien, lebih suka membawa mereka antikoagulan tablet, yang dapat dengan cepat diminum.

Orang-orang yang memiliki risiko tinggi mengembangkan kejadian kardiovaskular, lebih baik bertanya kepada dokter Anda jenis antikoagulan oral baru, dan mana yang lebih baik untuk selalu bersama Anda. Obat tersebut dapat bervariasi (tergantung pada kondisi kesehatan pasien). Biasanya itu adalah Dabigatran, Apiksaban, Eparin.

Obat-obatan dari aksi langsung

Pada gilirannya, obat tindakan langsung dibagi menjadi subkategori berikut:

  • heparin, serta turunannya;
  • heparin berat molekul rendah;
  • natrium hidroksida;
  • danaparoid serta lepirudin;
  • hirudin.

Persiapan tindakan tidak langsung

Daftar obat antikoagulan dengan mekanisme aksi tidak langsung juga dapat dibagi menjadi subkategori:

  • pembibitan;
  • monocoumarin (diperoleh dari oxcuarin);
  • indandions.

Coumarin antikoagulan telah digunakan dalam kedokteran sejak 40-an abad kedua puluh. Saat ini, mereka tidak tersebar luas seperti kelompok lain, tetapi mereka aktif digunakan dalam kardiologi.

Secara khusus, warfarin adalah obat kunci dalam pengobatan fibrilasi atrium. Ini mencegah pembentukan gumpalan darah di telinga kanan jantung dan mengurangi risiko komplikasi kardiovaskular yang merugikan.

Indikasi kurang luas dalam praktek medis.

Indikasi untuk digunakan

Untuk memahami apa yang antikoagulan dalam obat adalah mungkin, mengetahui indikasi untuk penggunaan obat-obatan ini. Ada daftar situasi di mana penggunaan antikoagulan adalah wajib.

  1. Periode pasca operasi.
  2. Kondisi setelah kecelakaan serebrovaskular akut.
  3. Mentransfer infark miokard.
  4. Tromboemboli dari cabang-cabang arteri pulmonalis.
  5. Fibrilasi atrium.
  6. Lesi varises pembuluh vena, serta tromboflebitis.
  7. Adanya bekuan darah di pembuluh darah.
  8. Menghilangkan endarteritis.

Gangguan irama jantung yang normal berkontribusi pada peningkatan trombosis, dan secara signifikan meningkatkan risiko terkena stroke, serangan jantung, emboli paru. Oleh karena itu, seorang ahli jantung harus meresepkan daftar obat antikoagulan khusus untuk aritmia, yang penggunaannya mengurangi risiko komplikasi ini.

Pilihan kelompok dan obat tergantung pada kesehatan pasien tertentu, patologinya dan keadaan sistem pembekuan darah. Untuk melakukan ini, ada koagulogram yang menampilkan aktivitas fungsional dari sistem darah sebelum, selama dan setelah penggunaan obat-obatan.

Setiap dokter dapat meresepkan obat antikoagulan, jika ia melihat risiko komplikasi trombotik. Di atas adalah kasus yang paling umum. Namun, di cabang obat lain, obat-obatan ini dapat diresepkan.

Kontraindikasi

Setiap agen antikoagulan diresepkan dengan hati-hati kepada wanita selama kehamilan. Obat-obatan ini hanya dapat digunakan di bawah kendali koagulogram dan dalam situasi di mana risiko konsekuensi yang tidak diinginkan untuk ibu dan anak lebih tinggi daripada dari kemungkinan efek samping.

Ada kontraindikasi lain untuk antikoagulan, yang meliputi:

  • penyakit ulkus peptikum;
  • patologi koagulasi darah dengan kecenderungan hipofungsi;
  • urolitiasis;
  • beberapa tumor ganas;
  • patologi hati dengan perkembangan gangguan fungsional berat, termasuk dengan kerusakan alkohol;
  • ensefalopati hati;
  • patologi ginjal dengan pembentukan ketidakcukupan fungsi organ.

Antikoagulan diresepkan dengan hati-hati dalam kasus penyakit menular.

Obat alami

Beberapa produk juga memiliki aktivitas antikoagulan.

  1. Volume besar cairan - air, kolak, teh.
  2. Ketimun.
  3. Semangka
  4. Minyak biji rami dan ikan rendah lemak.
  5. Oatmeal
  6. Minum cranberry dari buah beri hitam lainnya.
  7. Produk yang mengandung yodium - kale laut.
  8. Minuman anggur.

Sayangnya, penggunaan produk-produk ini tidak memungkinkan untuk sepenuhnya menjaga sistem hemostatik pada tingkat yang tepat.

Namun, sifat-sifat tersebut harus diingat oleh orang yang menggunakan obat antikoagulan - kelebihan penggunaannya dapat menyebabkan pendarahan internal dan eksternal.

Kesimpulan

Ada indikasi yang jelas dan kontraindikasi untuk pengangkatan obat antitrombotik. Mereka harus diambil hanya seperti yang ditentukan oleh dokter yang hadir di bawah kendali ketat koagulogram.

Meskipun ada kontraindikasi dan kemungkinan efek samping, jangan takut mengonsumsi obat-obatan ini. Penggunaannya dapat mencegah perkembangan komplikasi parah dan bahkan menyelamatkan nyawa seseorang.

Apa itu antikoagulan, yang mana termasuk obat-obatan langsung dan tidak langsung

Untuk menghindari terjadinya pembekuan darah sebagai gumpalan darah berbahaya, ada kelompok farmakologis dalam klasifikasi obat yang disebut antikoagulan - daftar obat-obatan disajikan dalam setiap direktori medis. Obat-obatan tersebut memberikan kontrol viskositas darah, mencegah sejumlah proses patologis, berhasil mengobati penyakit tertentu dari sistem hematopoietik. Agar pemulihan menjadi final, langkah pertama adalah mengidentifikasi dan menghilangkan faktor pembekuan darah.

Apa itu antikoagulan?

Ini adalah perwakilan dari kelompok farmakologis terpisah, diproduksi dalam bentuk tablet dan suntikan, yang dimaksudkan untuk menurunkan indeks kekentalan darah, mencegah trombosis, mencegah stroke, dalam terapi kompleks infark miokard. Obat-obatan seperti itu tidak hanya secara produktif mengurangi pembekuan aliran darah sistemik, tetapi juga menjaga elastisitas dinding pembuluh darah. Dengan peningkatan aktivitas trombosit, antikoagulan memblokir pembentukan fibrin, yang sesuai untuk pengobatan trombosis yang berhasil.

Indikasi untuk digunakan

Antikoagulan digunakan tidak hanya untuk pencegahan tromboemboli yang berhasil, penunjukan seperti itu cocok untuk peningkatan aktivitas trombin dan potensi ancaman pembentukan gumpalan darah di dinding pembuluh darah yang berbahaya bagi aliran darah sistemik. Konsentrasi trombosit secara bertahap menurun, darah memperoleh tingkat aliran yang dapat diterima, penyakit mundur. Daftar obat yang disetujui sangat luas, dan diresepkan oleh spesialis ketika:

  • aterosklerosis;
  • penyakit hati;
  • trombosis vena;
  • penyakit vaskular;
  • trombosis vena cava inferior;
  • tromboemboli;
  • gumpalan darah vena hemoroid;
  • flebitis;
  • cedera etiologi yang berbeda;
  • varises.

Klasifikasi

Manfaat nyata dari antikoagulan alami, yang disintesis oleh tubuh dan mendominasi dalam konsentrasi yang cukup untuk mengontrol viskositas darah. Namun, inhibitor koagulasi alami dapat mengalami sejumlah proses patologis, oleh karena itu perlu untuk memperkenalkan antikoagulan sintetis ke dalam rejimen pengobatan yang kompleks. Sebelum menentukan daftar obat, pasien perlu menghubungi dokter yang bertanggung jawab, untuk menghilangkan potensi komplikasi kesehatan.

Obat antikoagulan langsung

Daftar obat-obatan tersebut dirancang untuk menekan aktivitas trombin, menurunkan sintesis fibrin, dan fungsi hati yang normal. Ini adalah heparin terlokalisasi, subkutan atau intravena yang diperlukan untuk pengobatan varises ekstremitas bawah. Bahan aktif diserap secara produktif ke dalam sirkulasi sistemik, bertindak sepanjang hari, lebih efektif bila diberikan secara subkutan daripada melalui pemberian oral. Di antara heparin berat molekul rendah, dokter membedakan daftar obat berikut yang ditujukan untuk pemberian heparin secara topikal, intravena atau oral:

  • Fraxiparin;
  • Gel Lioton;
  • Clexane;
  • Salep heparin;
  • Fragmin;
  • Hepatrombin;
  • Sodium hydrocitrate (heparin diberikan secara intravena);
  • Clivearin

Antikoagulan tidak langsung

Ini adalah obat kerja panjang yang bertindak langsung pada pembekuan darah. Antikoagulan dari tindakan tidak langsung berkontribusi pada pembentukan prothrombin di hati, mengandung vitamin berharga dalam komposisi kimia. Misalnya, warfarin diresepkan untuk fibrilasi atrium dan katup jantung buatan, sedangkan dosis Aspirin yang direkomendasikan kurang produktif dalam prakteknya. Daftar obat adalah klasifikasi berikut seri kumarin:

  • monocoumarin: Warfarin, Sincumar, Mrakumar;
  • indandions: fenilin, omefin, dipaxin;
  • Dikoumariny: Dikumarin, Tromeksan.

Untuk segera menormalkan pembekuan darah dan mencegah trombosis vaskular setelah menderita infark miokard atau stroke, dokter sangat menganjurkan antikoagulan oral dengan kandungan dalam komposisi kimia vitamin K. Meresepkan obat jenis ini dan patologi lainnya dari sistem kardiovaskular yang rentan terhadap penyakit kronis, kambuh. Dengan tidak adanya penyakit ginjal yang luas, daftar antikoagulan oral berikut harus disorot:

PLA Antikoagulan

Ini adalah generasi baru antikoagulan oral dan parenteral, yang dikembangkan oleh para ilmuwan modern. Di antara keuntungan dari pengangkatan seperti itu adalah efek cepat, keamanan lengkap dari risiko pendarahan, penghambatan trombin yang reversibel. Namun, ada juga kelemahan antikoagulan oral tersebut, dan inilah daftar mereka: perdarahan ke saluran pencernaan, adanya efek samping dan kontraindikasi. Selain itu, untuk memastikan efek terapeutik jangka panjang, penghambat thrombin harus diminum untuk waktu yang lama, tanpa mengganggu dosis harian yang direkomendasikan.

Obat-obatan bersifat universal, tetapi efek pada tubuh yang terpengaruh lebih selektif, bersifat sementara, membutuhkan penggunaan jangka panjang. Untuk menormalkan pembekuan darah tanpa komplikasi serius, dianjurkan untuk mengambil salah satu dari daftar antikoagulan oral dari generasi baru:

Harga antikoagulan

Jika diperlukan untuk mengurangi pembekuan darah dalam waktu sesingkat mungkin, dokter dengan ketat untuk alasan medis merekomendasikan mengambil antikoagulan - daftar ekstensif obat. Pilihan terakhir tergantung pada karakteristik farmakologis obat atau biaya di apotek. Harga berbeda, dan lebih memperhatikan efek terapeutik. Di bawah ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang harga di Moskow, tetapi jangan lupa kriteria utama untuk pembelian semacam itu. Jadi:

Nama antikoagulan berasal dari daftar obat-obatan

Antikoagulan - mengapa mengambilnya? Daftar Obat

Antikoagulan adalah sekelompok obat yang menghambat pembekuan darah dan mencegah pembekuan darah dengan mengurangi jumlah fibrin. Mereka mempengaruhi biosintesis zat tertentu yang mengubah proses pembekuan dan kekentalan darah. Dalam pengobatan, antikoagulan digunakan untuk mengobati atau mencegah berbagai penyakit. Obat-obatan tersedia dalam berbagai bentuk sediaan: tablet, salep, dan solusi untuk injeksi.

Antikoagulan adalah obat yang mengurangi aktivitas sistem pembekuan darah dan mencegah pembekuan darah yang berlebihan.

Bagaimana cara kerja antikoagulan?

Para ahli mengidentifikasi 2 kelompok antikoagulan:

  1. Obat-obatan dari aksi langsung. Mempengaruhi thrombin, mengurangi aktivitasnya. Obat-obatan semacam itu disebut inhibitor thrombin, yang mencegah pembekuan darah, cepat masuk ke dalam tubuh, mudah diserap ke dalam saluran pencernaan, mencapai hati dan dikeluarkan melalui uretra. Untuk menghindari pendarahan internal, indikator pembekuan darah harus tetap terkendali.
  2. Persiapan tindakan tidak langsung. Mereka mempengaruhi sintesis enzim pembekuan darah di hati. Mereka memiliki efek yang merugikan pada trombin, dan tidak hanya menghambat aktivitas mereka. Obat-obatan ini menormalkan pasokan darah ke jantung, mengeluarkan asam urat dari tubuh, dan memiliki efek penurun kolesterol. Mereka dapat digunakan tidak hanya untuk pengobatan trombosis, tetapi juga sebagai tindakan pencegahan. Antikoagulan tersebut dimaksudkan untuk penggunaan internal dalam bentuk tablet. Mereka harus digunakan untuk waktu yang lama pada dasar rawat jalan. Pembatalan harus terjadi secara bertahap.

Obat antikoagulan langsung

Obat-obat ini termasuk:

Heparin

Heparin memiliki efek antikoagulan, menghambat aktivitas hyaluronidase, cukup mengaktifkan sifat fibrinolitik darah dan meningkatkan suplai darah ke jantung. Obat ini menurunkan tekanan darah, menghambat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan permeabilitas pembuluh darah dan memprovokasi osteoporosis. Heparin pertama kali diperoleh dari hati.

Sodium Heparin - Antikoagulan aksi langsung, termasuk kelompok heparin molekul menengah

Obat ini diberikan secara intravena dalam situasi darurat dan subkutan untuk profilaksis. Gel dan salep berbasis heparin dengan efek antitrombotik dan anti-inflamasi digunakan untuk terapi lokal. Obat-obatan semacam itu harus diterapkan dalam lapisan tipis pada kulit dan digosok dengan gerakan ringan. Dalam kasus trombosis dan tromboflebitis, salep Gepatrombin, Lioton dan Heparin biasanya diresepkan.

Perhatikan! Obat yang berbasis heparin dapat menyebabkan perdarahan, sehingga pengobatan hanya dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Cukup sering, Heparin diresepkan dalam kombinasi dengan sediaan enzim yang memiliki efek fibrinolitik. Ini termasuk Streptodekaz dan Fibrinolizin.

Menurut petunjuk penggunaan, Heparin memiliki kontraindikasi berikut:

  • patologi yang memperlambat pembekuan darah;
  • pendarahan lokalisasi apa pun;
  • gangguan fungsional berat pada ginjal dan hati;
  • leukemia akut dan kronis;
  • anemia;
  • gangren vena;
  • aneurisma akut.

Harga Heparin bervariasi antara 440-510 rubel. Menghasilkan obat di Rusia.

Heparin berat molekul rendah

Heparin berat molekul rendah banyak digunakan untuk pengobatan sindrom koroner akut, trombosis vena tungkai, emboli paru. Mereka memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • bioavailabilitas tinggi;
  • tindakan yang berkepanjangan;
  • risiko rendah komplikasi hemoroid;
  • khasiat dengan pemberian obat subkutan;
  • paruh waktu yang panjang;
  • mengurangi kemungkinan mengembangkan osteoporosis dan trombositopenia;
  • efek samping yang jarang terjadi.

Fragmin

Pada risiko tinggi perdarahan dan disfungsi trombosit, Fragmin diresepkan. Bahan aktif di dalamnya adalah sodium dalteparin. Ini antikoagulan berat molekul rendah dilepaskan dalam bentuk larutan injeksi.

Fragmin - antikoagulan langsung, memiliki efek langsung pada sistem pembekuan-anti-pembekuan darah

Fragmin merupakan kontraindikasi pada beberapa kasus:

  • trombositopenia imun;
  • tertunda pembekuan darah;
  • endokarditis infektif;
  • cedera atau operasi pada organ-organ sistem saraf pusat;
  • intoleransi individu terhadap zat aktif.

Harga Fragmin - 2050-2480 rubel. Negara asalnya adalah Belgia.

Clivein

Agen antikoagulan, yang termasuk natrium reviparin. Rilis Clivarin dalam bentuk larutan injeksi. Hal ini dimaksudkan untuk pencegahan primer trombosis vena di ekstremitas bawah dan setelah operasi untuk risiko tromboemboli.

Perhatikan! Clivarin merupakan kontraindikasi pada wanita hamil pada trimester pertama, karena obat meningkatkan risiko keguguran.

Harga Klivarin - 240-260 rubel. Buat obat di Jerman.

Clexane

Ini adalah obat yang memiliki efek anti-inflamasi dan antitrombotik. Sebelum menggunakan Clexane, dokter membatalkan semua obat yang mempengaruhi hemostasis. Bahan aktif dalam Clexane adalah enoxaparin sodium. Berikan resep obat untuk trombosis vena dalam, infark miokard dalam kombinasi dengan asam asetilsalisilat dan untuk pencegahan trombosis vena setelah operasi.

Perhatikan! Clexane merupakan kontraindikasi untuk pengobatan pasien di bawah usia 18 tahun.

Harga Clexan berkisar 850-4200 rubel. Negara manufaktur - Prancis.

Penghambat Thrombin

Perwakilan paling umum dari kelompok ini adalah obat Hirudin. Ini mengandung protein, yang pertama kali diisolasi dari air liur lintah medis. Antikoagulan ini memiliki efek langsung dalam darah, meningkatkan formula. Hirudin juga memiliki efek anti-iskemik, analgesik dan drainase, mengurangi bengkak dan mengembalikan mikrosirkulasi darah.

Hirudin - zat yang terkandung dalam kelenjar bagian kepala lintah medis yang mencegah pembekuan darah

Hirudin memiliki indikasi berikut:

  • insufisiensi koroner akut;
  • infark miokard;
  • deep vein thrombosis.

Hirudin juga telah membuktikan dirinya dalam tata rias. Itu sering digunakan selama kulit, untuk memperbaiki kondisi kulit dalam bentuk krim dan lotion.

Harga Girudin - 150-540 rubel. Negara asal - Rusia.

Girudin dan Girulog adalah analog sintetis dari Girudin. Mereka mengurangi risiko kematian pada pasien dengan penyakit jantung. Ini adalah antikoagulan baru yang memiliki lebih banyak manfaat daripada derivatif heparin. Mereka memiliki efek yang berkepanjangan, sehingga para ahli saat ini sedang mengembangkan antikoagulan oral.

Antikoagulan tidak langsung

Obat tidak langsung termasuk warfarin, fenilin dan neodicoumarin.

Warfarin

Struktur Warfarin termasuk unsur-unsur yang tidak memungkinkan darah menggumpal. Antikoagulan ini menghambat kerja vitamin K, yang terlibat dalam proses pembekuan darah, sehingga mengurangi risiko pembekuan darah.

Warfarin diresepkan untuk trombosis vena, infark miokard akut, dan tromboemboli paru. Lepaskan dalam bentuk pil.

Warfarin adalah antikoagulan tidak langsung yang mengurangi kemungkinan pembekuan darah. Digunakan dalam pengobatan dan pencegahan trombosis dari setiap lokasi

Obat ini kontraindikasi pada perdarahan akut, hipertensi dan gangguan fungsi ginjal dan hati. Juga, itu tidak bisa digunakan oleh wanita hamil.

Efek terapeutik warfarin terjadi 10-12 jam setelah pemberian. Efek samping cukup langka, di antaranya - hematoma, anemia, perdarahan, dan trombosis lokal. Mungkin juga ada sakit perut, mual dan muntah, diare.

Harga Warfarin - 150-195 rubel. Mereka menghasilkan obat di Jepang.

Fenilin

Obat atas dasar fenindione. Efek terapeutik dicapai 8-10 jam setelah mengambil Fenilin. Lepaskan obat dalam bentuk tablet dan bubuk.

Fenilin diresepkan untuk trombosis, tromboflebitis, lesi emboli organ internal. Selain itu, dapat digunakan dalam kombinasi dengan Heparin.

Perhatikan! Phenylin dapat meningkatkan aksi butamid dan glukokortikoid.

Harga Fenilin - 150-220 rubel. Negara asal adalah Ukraina.

Neodicoumarin

Etil biskumat adalah bahan aktif dalam Neodicoumarin. Lepaskan obat dalam bentuk tablet. Ini ditujukan untuk pengobatan dan pencegahan trombosis. Adalah mungkin untuk menggabungkan obat ini dengan Heparin.

Neodicoumarin mengacu pada antikoagulan dari tindakan tidak langsung, yang efektif hanya ketika disuntikkan ke dalam tubuh dan tidak mempengaruhi pembekuan bila bercampur dengan darah di luar tubuh.

Neodicoumarin berbeda dari antikoagulan lain dari tindakan tidak langsung karena hanya efektif ketika disuntikkan ke dalam tubuh dan sama sekali tidak mempengaruhi pembekuan darah. Efek terapeutik obat ini terjadi 2-3 jam setelah pemberian.

Harga Neodikumarina - 250-330 rubel. Menghasilkan obat di Rusia.

Penggunaan antikoagulan

Antikoagulan ditujukan untuk pengobatan penyakit berikut:

  • penyakit jantung rematik;
  • trombosis akut;
  • stroke embolik dan trombotik;
  • varises;
  • kerusakan miokard;
  • aterosklerosis;
  • atrial fibrilasi;
  • aneurisma aorta;
  • emboli paru.

Perhatikan! Jika Anda mengambil antikoagulan tanpa pengawasan dokter, maka ini dapat memicu munculnya komplikasi hemoragik.

Kontraindikasi

Antikoagulan tidak dianjurkan untuk orang yang telah didiagnosis dengan patologi berikut:

  • ulkus lambung;
  • hemoroid, disertai pendarahan;
  • hepatitis kronis;
  • fibrosis hati;
  • kekurangan vitamin C dan K;
  • urolitiasis;
  • Penyakit Verlgof;
  • gagal ginjal dan hati;
  • endokarditis infektif;
  • tumor ganas;
  • leukemia;
  • aneurisma intrakranial;
  • alkoholisme;
  • enteritis granulomatosa;
  • retinopathy.
Antikoagulan tidak boleh diambil oleh orang tua, selama kehamilan, laktasi dan menstruasi.

Sangat dilarang untuk mengambil antikoagulan untuk wanita hamil dan menyusui, selama menstruasi, serta untuk orang tua.

Efek samping

Antikoagulan dapat menyebabkan efek samping berikut:

  • gangguan dispepsia;
  • intoksikasi tubuh;
  • reaksi alergi;
  • disfungsi hati;
  • nekrosis;
  • kerontokan rambut.

Antiplatelet

Agen antiplatelet adalah sekelompok obat yang mengurangi pembekuan darah dengan mengurangi kemampuan trombosit dan sel darah merah untuk menempel. Mereka dirancang untuk meningkatkan efek terapeutik antikoagulan dan pengobatan bersama trombosis. Agen antiplatelet juga memiliki anti-gout, antispasmodic dan vasodilatasi.

Agen antiplatelet yang paling dikenal adalah Aspirin, Ticlopidine dan Dipyridamole. Mereka dimaksudkan untuk pengobatan dan pencegahan trombosis, serangan jantung dan penyakit serebrovaskular.

Baca Lebih Lanjut Tentang Pembuluh